tugas 2 plus minus Lab TI

Tugas 2 Plus-Minus Laboratorium TI UM

IMG0825A

papan setrika dan setrika

IMG0819A

kabel-kabel yang masih bergelantungan

IMG0830A

dressform dan properti boneka d almari belakang ruangan

IMG0837A

foto dengan para alumni S1-Pendidikan Tata Busana

IMG0833A

possisi lampu neon yang membahayakan

IMG0831A

papan tulis blackboard yang ditumpuk dengan papan tulis whiteboard

IMG0822A

penataan mesin-mesin di ruang laboratorium produksi busana

LABORATORIUMKU PENENTU PRESTASIKU

Laboratorium. Mendengar istilah itu kita pasti berfikir bahwa itu adalah tempat kerja yang pastinya sangat mendukung dalam pekerjaan yang akan kita geluti. Laboratorium merupakan tempat sumber belajar dalam melakukan penelitian, pecobaan dan pengapresiasikan hasil pemikiran seseorang. Sangat mendukung apabila dilengkapi dengan berbagai macam perlengkapan dan peralatan yang memudahkan mahasiswa dalam proses praktikum serta dapat menghasilkan suatu hasil yang memuaskan. Khususnya di jurusan Teknologi Industri, Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang memiliki kurang lebih sekitar 13 ruang laboratorium yang tedapat di 3 gedung Fakultas Teknik. Diantaranya yaitu

§ 3 ruang Laboratorium terdapat di gedung G5 lantai 2 : G5.206 à Ruang Lab.Desain; G5.207 à Ruang Lab.Bordir; G5.209 à Ruang Lab.Komputer.

§  6 ruang laboratorium terdapat di gedung G6, lantai 1 yaitu : G6.105 à Ruang Lab.Industri Boga; G6.108 à Ruang Lab.MU Busana; G6.109 à Ruang Lab.Tekstil Busana. Lantai 2 yaitu : G6.202-203 à Ruang Lab.Produksi Busana; G6.204-205 à Ruang Lab.Produksi Busana.

§ 4 ruang laboratorium terdapat di gedung H4, lantai 1 yaitu : H4.101 à Ruang Lab.Tata Hidang/ Café Warna; H4.102 à Ruang Lab.Pastry Bakery. Lantai 2 yaitu : H4.201 à Ruang Lab.Produksi Boga; H4.202 à Ruang Lab.MUB Boga & Busana.

Ya, disinilah awal mula perjalanan Saya sebagai seorang mahasiswa. Terhitung sejak Senin, 27 Agustus 2012, Saya mulai memasuki kawasan Laboratorium Teknologi Industri, Fakultas Teknik, Universitas Negeri Malang. Di tanggal itulah Saya memulai aktivitas sebagai seorang mahasiswa TI khususnya dalam bidang prodi S1-Pendidikan Tata Busana angkatan 2012. Awal perkuliahan memang masih belum terasa bagaimana padatnya jadwal kuliah dan praktik seorang mahasiswa TI, akan tetapi menginjak hari kedua saya sudah langsung merasakannya. Pada semester ganjil ini, mata kuliah yang menggunakan fasilitas laboratorium hanya beberapa yakni mata kuliah Konstruksi Pola dan Pecah Model Busana & mata kuliah Draping berada di gedung G5.206 Ruang Laboratorium Desain, kemudian mata kuliah Pengetahuan dan Pemeliharaan Alat Jahit berada di gedung G6.201-202 Ruang Laboratorium Produksi Busana dan yang terakhir mata kuliah Teknik Dasar Menjahit berada di gedung G6.204-205 Ruang Laboratorium Produksi Busana.

Waktu itu pada mata kuliah Konstruksi Pola dan Pecah Model Busana. Ruangan yang digunakan yakni Laboratorium Desain yang berada di lantai 2 gedung G5.206. pada mata kuliah ini Saya mulai mengerti bagaimana kelebihan dan kekurangan laboratorium ini. Sama halnya dengan mata kuliah Draping yang juga menggunakan ruang Laboratorium Desain. Ruangan ini berkapasitas sekitar 35 orang. Di dalam laboratorium deain yang berukuran sekitar (10×10)meter ini memiliki 1 papan tulis blackboard yang ditumpuk dengan 1 papan tulis whiteboard, 1 LCD/Proyektor, 33 dressform (28 dressform dengan kaki penyangga dan 5 dressform tanpa kaki penyangga) yang layak pakai, 1 meja setrika beserta setrika yang berada didepan ruangan belakang pintu masuk, 8 meja persegi panjang tertata rapi dalam 2 banjar 4 shaff, ada 1 meja berukuran besar yang digunakan untuk meletakkan dressform tanpa kaki penyangga terletak dibelakang ruangan sebelah kiri, 1 meja dosen beserta 1 kursi untuk dosen, 38 kursi lipat yang diperuntukkan bagi mahasiswa, almari yang berada didepan ruangan disamping meja dosen yang berisi pola-pola master untuk menjiplak pada papan tulis, penggaris pola besar (siku dan panggul), almari yang berada dibelakang ruangan yang digunakan untuk memajang hasil karya mahasiswa, serta alat-alat kebersihan yang cukup lengkap tersedia disamping ruangan ada 4 sapu, 2 cikrak dan 2 kemucing. Untuk penerangan dalam ruangan ini sangatlah baik, ada 7 lampu dop putih yang sangat terang sehingga dapat mempermudah mahasiswa dan dosen dalam proses pengajaran mata kuliah maupun pengerjaan tugas-tugas. Ruangan ini juga memiliki 12 ventilasi udara disebelah kanan ruangan yang dapat membuat mahasiswa dapat dengan leluasa menghirup udara segar tanpa terasa panas didalam ruangan.kondisi yang seperti inilah yang membuat Saya merasa nyaman berada di dalam laboratorium desain ini. Selain Saya dapat mengembangkan kreasi busana dalam tugas mata kuliah, Saya juga dapat merasakan ketenangan dalam pengerjaan tugas terutama dalam mata kuliah Draping, karena jumlah dressform yang disediakan sesuai dengan jumlah mahasiswa. Tetapi yang disayangkan ketika mata kuliah Konstruksi pola dan pecah model, meja dengan ukuran (1×3)meter yang digunakan 4 orang mahasiswa tidak mencukupi untuk pembuatan pola besar, sehingga salah satu dari mereka terpaksa menggunakan lantai sebagai media alas untuk kertas pola.

Selain itu, pada mata kuliah Pengetahuan dan Pemeliharaan Alat Jahit, ditempatkan di ruang laboratorium produksi busana yang berada di gedung G6.204-205. Ruangan ini bisa dikatakan paling luas diantara ruang laboratorium yang lain, dalam ruangan ini terdapat mesin-mesin industri seperti mesin jahit juki(industri), mesin lubang kancing (janome, manual, otomatis),  mesin pasang elastic, mesin press, mesin obras (benang 3, benang 4 dan benang 5), mesin kelim overdeck, mesin pemasang ribs(kaos) overdeck, mesin pemasang ribs juki,  mesin neci (benang 2 dan benang 3), mesin kampuh sarung, 4 meja setrika. Selain terdapat mesin-mesin juga terdapat 8 meja besar yang digunakan untuk tempat pembuatan pola maupun pemotongan kain. Penataan mesin-mesin dan lainnya dibagi menjadi 4 bagian yang diperuntukkan bagi 4 kelompok dalam satu kelas. Pembagiannya yakni satu kelompok terdapat 1 meja potong, 3 mesin jahit juki, 1 mesin lubang kancing, 1 mesin obras, 1 mesin neci dan 1 mesin kelim. Sisa dari mesin-mesin yang lain digunakan bersama-sama dan ditempatkan di bagian tengah ruangan dekat dengan meja laboran. Penataan seperti ini sangat memudahkan mahasiswa yang berada dalam satu kelompok lebih memaksimalkan hasil kerja kelompoknya dengan penggunaan mesin tanpa adanya antrian mesin yang biasa terjadi di laboratorium busana lainnya. Di pusat ruangan terdapat 2 meja besar yang digabung memungkinkan untuk digunakan mata kuliah yang hanya materi, dilengkapi dengan kurang lebih sekitar 40 kursi lipat. Penerangan di dalam laboratorium ini sudah sangat baik apalagi banyak terdapat jendela dan ventilasi dikanan dan kiri ruangan, sehingga mahasiswa dengan mudah dapat menghirup udara segar yang masuk dari berbagai arah. Sayangnya di ruang laboratorium ini tidak dilengkapi dengan LCD/Proyektor,  jadi apabila ada teori yang perlu di tampilkan melalui slide kami perlu meminjam LCD terlebih dahulu di Ruang Lab.Komputer yang berada di gedung G5.209. Tetapi sejauh ini,laboratorium ini dapat dikatakan multifungsi, karena ruang laboratorium ini dapat menjadi kelas untuk teori maupun kelas untuk praktik industri.

Yang terakhir, pada mata kuliah Teknik Dasar Menjahit di ruang laboratorium produksi busana yang berada di gedung G6.202-203. Untuk ruangan ini sangat menipu, ukuran asli memang sudah termasuk luas, tetapi dengan banyaknya peralatan-peralatan mulai dari mesin-mesin untuk menjahit, meja dosen, meja laboran, almari penyimpanan barang-barang perlengkapan jahit yang barangkali juga karena kurangnya penataan yang efektif menyebabkan ruangan ini terlihat penuh dan berasa kurang sehat. Dalam ruangan ini terdapat 8 meja potong yang berukuran besar, 3 papan setrika beserta setrikanya, 2 papan tulis whiteboard , 1 meja dosen beserta kursinya, 1 meja laboran beserta kursinya, kursi lipat berjumlah sekitar 40 buah, almari penyimpanan perlengkapan jahit, rak plastik dignakan untuk penyimpanan hasil praktik mahasiswa yang terletak di belakang meja dosen dan banyak sekali mesin-mesin yakni kurang lebih ada 26 mesin jahit dynamo/manual yang ditata melingkar ruangan atau berada di samping-samping dan belakang ruangan, 4 mesin portable, 3 mesin obras yang berjajar berada di tengah ruangan, 1 mesin lubang kancing. Ruangan ini memiliki kurang lebih 10 jendela kaca dan 10 ventilasi yang dapat dibuka menyamping. Untuk penerangan dalam laboratorium ini terdapat 4 buah lampu neon dengan kekuatan 20 watt yang terletak 2 buah disisi kiri, 1 buah d tengah dan 1 buah lagi disisi kanan. Laboratorium ini memang tidak dilengkapi dengan LCD/Proyektor, katena ruang laboratorium ini hanya dikhususkan untuk praktik saja tidak untuk ruang teori. Dari ketiga laboratorium yang Saya gunakan dalam perkuliahan, laboratorium inilah yang menurut saya paling memperihatinkan. Lihat saja tata letak peralatan, kabel-kabel yang bergelantungan, serta pencahayaan yang menurut saya sangat kurang, apalagi baru-baru ini sering terjadi konsleting listrik disekitar mesin-mesin jahit. Membuat para mahasiswanya kurang nyaman dalam pengerjaan tugas praktik yang berimbas dengan hasil praktik yang kurang memuaskan. Untuk itu pembaharuan ergonomi laboratorium produksi sangatlah diperlukan dalam proses peningkatan kinerja para mahasiswa serta dapat terhindar dari bahaya kecelakaan kerja yang ada disekitar tempat kerja atau meminimalisir bahaya ketika berada dalam laboratorium.

Cara menghindari bahaya penyakit akibat lingkungan kerja mengenai kebersihan, di setiap laboratorium pasti sudah terpampang jadwal piket dalam setiap penggunaan laboratorium yang di atur selama seminggu secara bergantian antar mahasiswa satu dengan yang lain. Tetapi tidak hanya itu saja, sebagai seorang mahasiswa yang baik juga harus sadar diri mengenai lingkungannya, tanpa adanya sadar diri terhadap lingkungan otomatis bisa disimpulkan bahwa mahasiswa itu kurang memiliki tanggung jawab yang baik. Oleh karena itu, wajib hukumnya untuk menjadikan diri kita sadar dan peduli terhadap lingkungan sebagai bentuk kewaspadaan kita terhadap bahaya penyakit di lingkungan kerja.

Dari ketiga laboratorium yang selama semester ganjil ini saya gunakan, saya paling merasa nyaman dan betah sewaktu berada di laboratorium gedung G5.206, merasa terbantu dalam proses pengerjaan praktikum karena peralatan praktik yang memadai ketika berada di gedung G6.202-203 dan merasa tertantang dengan penggunaan mesin-mesin industry sewaktu berada di gedung G6.204-205.

Dibawah ini ada beberapa pendapat dari para alumnus jurusan Teknologi Industri Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang mengenai Laboratorium di Jurusan Teknologi Industri :

è Mbak Nidya, alumni S1-Pendidikan Tata Busana tahun 2010. Mengatakan bahwa laboratorium TI saat ini sangat berbeda dengan tahun-tahun yang lalu, banyak perkembangan terutama mengenai yang berkaitan dengan peralatan dan perlengkapan jahit yang kini sudah tersedia dan sangat lengkap, memudahkan mahasiswa dalam melakuakn kegiatan praktikumnya. Hanya mungkin dari beberapa peralatan yang ada semisal mesin-mesin yang perlu perbaikan supaya cepat diperbaiki agar dapat digunakan lagi sebagaimana mestinya dan tidak menghambat pekerjaan. Dengan adanya bantuan laboran juga dapat memperlancar kegiatan praktikum. Mengenai ruangannya dulu pada tahun 2010 sudah cukup nyaman.

è Ibu Devi Rahmawati, alumni S1-Pendidikan Tata Busana tahun 2001. Ketika Universitas Negeri Malang masih dalam masa peralihan dari IKIP menuju Universitas. Laboratorium TI masih baru, jadi beliau dapat merasakan nyamannya peralatan-peralatan yang masih baru. Beliau juga mengemukakan masalah kebersihan sebelum dan setelah praktikum di ruang laboratorium sangat dijaga. Sudah dibagi menurut jadwal piket mahasiswa agar masing-masing pribadinya memiliki tanggung jawab. Kebersihan sangat berpengaruh terhadap semangat para mahasiswa dalam mengerjakan praktikumnya.

è  Ibu Kristining Bintari, alumni S1-Pendidikan Tata Busana tahun 2011. Mengatakan bahea kelengkapan dari peralatan industry sudah baik, alat pressing juga sudah ada. Akan tetapi, penataan peralatan dalam ruangan belum efektif. Peralatan yang berhubungan dengan K3 seperti penataan boneka-boneka yang berada dalam laboratorium gedung.G5 seharusnya ditempatkan khusus bukan bercampur dengan ruang laboratorium praktik.

è Mbak Kustin, alumni S1-Pendidikan Tat Busana tahun 2009. Mengatakan bahwa buku-buku penunjang pendidikan tata busana perlu di tambah dan dilengkapi. Agar mahasiswa lebih mudah dalam menemukan pengertian-pengertian yang berhubungan dengan tata busana. Untuk pelayanan dari laboran masih kurang, karena sering kali kebutuhan mahasiswa  tanggung jawab laboran dilempar-lempar, sehingga membuat mahasiswa pusing padahal kebutuhan itu sangat mendesak. Kadang dalam maslah kerusakan mesin para laboran tidak dapat memperbaikinya. Kurang luasnya ruangan juga mempengaruhi penataan peralatan yang kurang efektif.

Dari beberapa paparan mengenai plus-minus laboratorium Teknologi Industri, dapat saya simpulkan bahwa, Universitas Negeri Malang sudah lumayan baik dalam melayani mahasiswanya dalam penggunaan laboratorium dengan pemenuhan peralatan, perlengkapan, beberapa hal yang mendukung proses praktikum perkuliahan. Tinggal melihat dari sisi mahasiswanya yang diwajibkan untuk  bertanggungjawab dengan apa-apa saja yang dipakai dan digunakan selama praktikum, juga merawat segala sesuatu yang ada di dalam laboratorium supaya dapat digunakan oleh tingkat selanjutnya.

Saya sebagai seorang mahasiswa Teknologi Industri sudah cukup bangga dengan kelengkapan-kelengkapan yang ada didalam laboratorium yang sangat membantu saya dalam segala hal yang berbau praktikum.

Dipublikasi di BuS1A12-AmaliaAmirotusSaidah, Dwi Astuti Sih Apsari | Meninggalkan komentar

Tugas 3 serba-serbi k3 TI

MACAM – MACAM PRASARANA YANG TERDAPAT DI TI

Gambar

      Kampus Universita Negeri Malang memiliki berbagai macam fakultas , contohnya fakultas teknologi industri. Saya Ayu Mustika Sari, alumni dari Smk negeri di kota Batu. Saya memilih kuliah di Universitas Negeri Malang karena saya ingin memperdalam ilu yang saya dapatkan dari Smk ke jenjang yang lebih tinggi.

      Saya sekarang sudah menginjak semester 2 akhir dan akan memulai semester 3, sejak semester awal saya berada di sini tentu saya lumayan puas karena, peralatan yang didapati di kampus lebih lengkap fari pada di Smk saya, saya lebih suka sarana terpenuhi dan dapat membantu kelancaran pembelajaran.

      Pertama kali masuk kampus ini juga saya memiliki banyak hal pelajaran yang belum saya peroleh, misalnya , grading , draping hiasan desain dll, tentu saya cukup pua dengan hal ini, begitu juga dosennya.

      Saat mengerjakan suatu tugas terkadang saya dan teman teman memiliki banyak hambatan. Di gedung TI terdapat 2 gedung Tata Busana, dan terdapat pula laboratorium seperti, laboratorium desain, laboratorium menjahit, laboratorium bordir, dan laboratorium komputer,

      Karena begitu banyak peralatan dan tempat maka banyak pula hal hal yang dapat mengundang bahaya seperti;

Seperti halnya praktek yang dilakukan di laboratorium menjahit seperti di Gedung G5 dan Gedung G6 fakultas Teknik Industri,  kegiatan yang di lakukan  ialah menjahit dan bordir, saat melakukan praktek tersebut hal yang pertama dilakukan adalah menyiapkan peralatan dan bahan menjahit, namun ada hal-hal yang harus di perhatikan dalam mengerjakan hal tersebut, dikarenakan mesin-mesin yang terdapat di lab adalah mesin yang menimbulkan bahaya seperti halnya jarum berserakan, patahan jarum, kabel berserakan ,percikan api, debu atau perca” yang belum di buang seperti kasus diatas. Selain pada lab menjahit ada lagi yaitu laboratorium disain, tapi menurutku disana tidak terlalu ada bahaya, karena disana hanya terdiri dari meja, kursi untuk mendesain, boneka pass pop, dan peralatan yang lainnya sehingga bahaya yang di timbulkan kemungkinan kecil seperti peletakan bioneka pass pop baru yang rapi, pembersihan ruang seperti menyapu, membersihkan debudan menata kembali kursi juga di maksimalkan, selain laboratorium bordir ada juga laboratorium komputer, disana terdapat lebih dari 20 komputer yang bisa menimbulkan bahaya atau kecelakaan misalnya kabel-kabel yang meledak dengan sendirinya karena konsleting , lalu tersengat listrik di karenakan kabel – kabel yang terbuka.

Dengan demikian adapun hal- hal segi negatif dan segi positif laboratorium di Gedung G5 dan Gedung G6 menurut saya pada laboratorium menjahit dan bordir di G5 dan G6 misalnya

Segi Negatif (-)

  • Mesin – mesin banyak yang rusak, dan belum di perbaiki.
  • Tidak ada AC

Segi positif (+)

  • Mesin jahit melebihi kapasitas pekerja
  • Peralatan lengkap misalnya, pengaris pola, kertas dushlakh dan lain – lain.
  • Sarana pinjam meminjam pada laboratorium tersedia.
  • Laboran pada laboratorium enak diajak kompromi

Pada laboratorium Desain

            Segi negatif (-)

  • Dressform tidak tertata rapi
  • Kerajinan tangan din etalase berantakan
  • Banyak debu di bagian belakang ruangan
  • Proyektor pada laboran terkadang macet

Segi positif (+)

  • Lokasi laboratorium bersih
  • Banyak fentilasi
  • Kursi dan meja melebihi kapasitas mahasiswa

Pada laboratorium komputer

  • Lcd pada layar berwarna hijau, dan tidak jelas
  • Kabel yang terhubung pada komputer sering meledak dan terdapat percikan api
  • Tataan komputer kurang rapi
  •  Komputer yang rusak tidak segera di perbaiki.
  • Sandal berserakan karena tidak ada tempat sandal

Segi Positif (+)

  • Di dalam ruangan komputer tidak pengap dingi
  • Terdapat AC dan kipas angin

 

Pada laboratorium Tata Rias H4

 

Segi Negatif (-)

  • Bahan kosmetik banyak yang kadaluarsa
  • Tempat pada rak berserakan
  • Dibawah meja terdapat banyak sampah yang terselip
  • Peralatan seperti catok rambut, curly dll, tidak memadai

Kelebihan di G5:

  • Pada gedung G5 mesinnya lumayan sudah lengkap
  • Pencahayaan cukup
  • Ventilasi cukup

Kekurangan di G5:

  • Ruangan sempit
  • Lemari berantakan
  • Beberapa mesin tidak enak di pakai
  • Cat tembok gelap, terlihat singup, bikin males
  • Berdebu

Kelebihan di G6

  • Tempat luas
  • Cahaya terang
  • Meja potong luas

Kekurangan di G6

  • Penataan ruang paling depan berantakan
  • Beberapa mesin tidak enak di pakai
  • Kursi kuliah tidak nyaman di lab

 

      Demikian kekurangan dan kelebihan di TI , namun suatu haldi dalam teknologo industri terdapat berbagai macam sarana dan pasti ada peralatan untuk perlindungan diri, misalnya seperti;

–          Masker, seorang penjahit harus menggunakan masker, karena masker untuk melindungi saluran pernafasan terutama paru-paru

–          Celemek, seorang penjahit harus menggunakannyakarea tiras-tiras atau perca dapat mengotori pakaian

–          Alas kaki, setiap penjahit harus menggunakannya karena untuk menghindari bahaya tertusuk benda tajam, seperti jarum dll.

 

            Segala upaya yang dilakukan dan jenis peralatan untuk melindungi tubuh dari potensi bahaya, merupakan hal baik dan patut di contoh, sehingga serba serbi prasarana wajib di pelajari supaya diri terbebas dari potensi bahaya. 

Dipublikasi di D3Bus2012-Ayu Mustika Sari, Dwi Astuti Sih Apsari | Meninggalkan komentar

Tugas 1 lingkungan sekitarku

19 Tahun dalam Keluarga Bahagia dan Keharmonisan

Gambar

Aku Ayu Mustika Sari, mempunyai 3 saudara yang bernama Dewi, Wawa, dan wahyu. Aku anak pertama dari pasangan Bapak Sudjiwo dan Ibu Musiyam, terlahir pada tanggal 30 juli 1993 berbintang Leo dan mempunyai shio Ayam. Aku lahir dimalang semenjak aku kecil aku diasuh nenekku di Tulungagung selama 2 tahun, karena ayahku bekerja di Malang ibuku juga berada dimalang untuk menemaninya. Dengan ibuku hamil anak yang kedua, sambil mereka bersama-sama untuk membangun rumah baru di Malang, yang sekarang dapat kami tinggali bersama dengan keadaan yang nyaman, bersih menyenangkan dan yang paling penting Harmonis.

 

Sampai akhirnya aku diambil oleh orang tuaku dari Tulungagung kembali ke Malang, Aku menempati rumah tersebut semejak aku berumur 3 tahun, Setelah aku beranjak sekolah SD atau berumur sekitar 6 tahun aku mempunyai adik pertama bernama Dewi Mustika Sari, lahir tahun 1995, lalu yang kedua bernama Ragil Jiwandono yang sering dipanggil dengan nama Wawa, dia lahir tahun 2000 dan mempunyai adik yang terakhir diberi nama Wahyu Djiwandono yang dipanggil Wahyu dia lahir tahun 2003.

  Di rumah tersebut ayahku mempunyai bisnis Perternakan ayam, yaitu ayam jantan, broiler, dan potong yang dkelola setiap hari.  Karena kandang ayam dekat dengan rumah jadi kebersihan kandang harus di rawat setiap hari seperti, membersihkan kandang dengan menyemprot menggunakan Desipektan namanya Pormalin Antisep, berguna untuk membunuh bakteri atau kuman – kuman yang dapat menghasilkan penyakit, penyemprotan dilakukan selama DOC (anak ayam) akan masuk kandang dan sehabis panen. Lalu mengganti sekam ayam (alas ayam dalam kandang) saat ayam baru datang, dipindahkan karena usia yang beranjak dewasa (harus diganti selalu) agar kotoran ayam yang lama tidak menumbuhkan bibit penyakit dan bau, sehingga orang atau tetangga yang berada didekatnya tidak merasa terganggu dengan bau kotorannya, Yang selanjutnya membersihkan tempat makan dan minum ayam selama 2x dalam sehari, agar makanan dan minuman ayam tetap higienis, jika ada ayam yang mati harus cepat- cepat di kubur yang dalam atau di bakar. hal ini adalah cara untuk menjaga lingkungan agar tetap bersih dan nyaman, serta menjaga keselamatan dan kesehatan kerja pada keluarga kami dan orang-orang yang ada disekitarnya.

 Selain ayam kami juga memiliki peliharaan kucing ada 3 kucing dirumah, mereka bernama Cas, Cis, Cus kami biasa menyebut mereka 3C. Agar keluarga tetap sehat dan peliharaan kami tetap sehat maka kucing kami pun kami mandikan selama 1 minggu sekali terkadang 2 kali, meskipun kucingnya tidak tidur di dalam rumah namun tetap kami harus selalu menjaga kebersihannya. Selanjutnya jika kami hanya menjaga kebersihan peliharaan dan tempatnya saja tentu kurang efisien, oleh karena itu rumah yang kami tinggali pun juga harus tetap bersih rapi dan yang terutama untuk menjaga hubungan keharmonisan. Kami selalu bergotong- royong untuk membantu membersihkan lingkungan rumah kami misalnya  jika dalam rumah seperti menyapu, mengepel, membersihkan jendela, mengumpulkan barang yang tidak perlu, membersihkan gudang, itu yang di dalam rumah.

Di lingkungan kami membersihkannya seperti memotong rumput, agar rumput yang tumbuh liar dan tumbuh tinggi membuat pemandangan tidak nyaman, harus segera di potong jika terlihat tinggi. Lalu membakar sampah, agar sampah yang menumpuk tidak mengeluarkan bau dan tidak mengeluarkan bibit penyakit. Selanjutnya untuk menjaga keselamatan lingkungan maka jika ada pecahan beling seperti piring, mangkuk, gelas dan lain-lain maka segera kami menguburnya yang sangat dalam supaya tidak melukai kami sekeluarga maupun kami juga menjamin keselamatan orang lain sekitar, selebihnya di rumah juga tiap 6 bulan sekali dilakukan penyemprotan wabah nyamuk, supaya tidak ada yang terserang penyakit Demam Berdarah, tetapi disamping itu kami juga melakukan pencegahan wabah demam Berdarah, seperti mengubur atau membalik wadah tempat sarang nyamuk berkembang biak, menutup tempat air.

Selain itu kami juga mengumpulakan benda yang dapat melukai manusia seperti kayu yang terdapat paku, biasanya kami mengumpulkan lalu kayu kami bakar dan pakunya kami ambil, atau pakunya kami ambil langsung, selanjutnya mengumpulkan seng-seng yang kita dapati atau berserakan, mengambilnya kami gulung dan biasanya kami jual di penjualan barang bekas yang kerumah , biasanya kami menyebutnya “rombengan”. Tidak lupa kami sekeluarga bergantian membersihkan kamar mandi, kamar mandi harus selalu dibersihkan agar tidak menimbulkan bau, dan bibit penyakit.

 

 

 

Disamping rumah kami terdapat 2 tetangga yang tinggal bersama kami kira-kira jarak dari rumahku sekitar 30 m, setiap rumah yang ditempati pastilah cara kerja dan penerapan lingkungan pun berbeda pula, tetanggaku yang pertama rumahnya terletak pada pinggir jalan jadi setiap hari harus mengepel dan menyapu lantai, supaya tetap higienis di karenakan dia juga memiliki bayi, namun ada sisi negatifnya ketika malam hari, dirumah itu selalu banyak berkeliaran tikus liar, baik di dapur , ruang tamu dll, meskipun begitu mereka terus membasmi dan membasmi, tapi tetap tikus itu terus keluar, padahal tikus merupakan suatu hewan penyebar virus terutama bagi manusia, mungkin karena letak rumah kami dekat sungai dan sungai itu terdapat banyak gorong-gorong disana banyak terdapat ular dan tikus.

Meski rumah kami dekat sungai tapi kami dan warga kampung tetap menjaga kelestarian sungai tersebut agar tetap bersih dan tidak mengakibatkan banjir. Lalu tetangga yang satunya lagirumahnya besar , nan kebersihan dan K3 di rumah itu selalu di jaga, tapi sayang disana banyak hantunya, aku enggak suka jika terbangun tengah malam, sekitar jam setengah 1 selalu ada yang menangis terisak, padahal tidak ada apa-apa, lalu di kamar mandi yang sudah tidak terpakai disana jika menjelanh maghrib, apalagi kalau malam jum’at , biasanya sering ada yang mandi padahal pintunya dikunci dari luar, terus berlanjut sampai sekarang. Tidak begitu jauh di kampung, disamping lingkungan keluarga aku juga akan menceritakan tentang K3 dan penerapannya pada kampung kami, kampung kami nama desanya adalah Desa Dadaprejo kecamatan Junrejo Kota Batu, dengan dusun Karang Mloko Rt : 04 Rw : 05. Kampung kami selalu mengadakan kerja bakti , semua warga di kukmpulkan lalu diberika tugas masing-masing, misalnya seperti warga laki-laki bagian membawa clurit, cangkul dan lai-lain, lalu ibu-ibu membawa sapu lidi dan membuat makanan bagi pekerja laki- laki. Agar suasana kampung terasa bersih, rapi, indah kami pun selalu menjaga kelestarian lingkungannya seperti; membuang sampah pada tgempatnya lalu sampah di bakar, agar sampah yang menumpuk tidak menumbuhka bibit penyakit, kesehatan pun tidak terganggu, jika bekerja setiap warga masing-masing sebagian ada yang menggunakan masker, tapi lebih banyak menggunakan sepatu boot( wajib), topi ( agar tidak kepanasan), dan kaos oblong yang biasa buat bekerja, semua warga menggunakn itu merupakan upaya untuk menjaga kesehatan, menjaga keselamatan dalam bekerja khususnya di lingkungan luar. Kami warga kampung selalu mengerjakan itu selama satu bulaan 1-2 kali, biasanya kami warga kampung jika bersih desa, atau selamatan desa mengadakan acara pentas kampung, disana warga kampung menyuguhkan bakat mereka, sperti misalnya ; tari tradisional, tari modern, menyanyi, dan lain-lain. Dan besok paginya warga kampung mengadakan gerak jalan serempak, hadiahnyapun luar biasa seperti,aneka makanan instan, kebutuhan rumah tangga, hadiah keren khusus remaja spt kaos dll, dan biasanya hadiah utama seperti, kulkas, sepeda gunung, sepeda motor, mesin cuci, televisi, vcd ,Black Berry dll. Dengan disuguhkan hiburan seperti itu maka masyarakat akan selalu senang dan terhibur.

Demikian kegiatan yang dilakukan di dalam lingkungan kampung, dan sekarang aku akan menceritakan kegiatan yang dilakukan dalam penerapan K3 saat aku duduk di bangku SMP dan SMK, aku sekolah smp di Mts N Batu, sekolah itu dekat dari rumahku, dengan berjalan saja aku sudah sampai disana. Mulai dari keelas satu sampai kelas tiga smp, dalam kelas selalu ada piket yang ditentukan dari jadwal piket, dan biasanya ada acara sendiri seperti bersih-bersih sekolah. Piket setiap kelas ditentukan dari jadwal piket penerapan K3 pun pada sekolah diterapkan terus menerus untuk menjamin keselamatan pada diri masing – masing siswa, pekerjaan yang kami lalukan di kelas seperti menyapu sampah lalu dikumpulkan semua pada tempat terakhir atau tempat pembakaran di belakang sekolah, mengepel lantai supaya bersih, tapi setelah mengepel biasanya kami memberikan peringatan atau tanda “hati-hati lantai masih licin”, supaya orang yang berjalan melewati lantai tersebut melihat tanda bahaya tersebut agar tidak terpeleset ataupun luka karena terjatuh, melap jendela, membersihkan papan tulis, ini pembersihan seharusnya menggunakan masker supaya tidak mengganggu pernafasan dan paru-paru para siswa, tapi di dalam kelas hanya sebagian menggunakannya karena katanya terlalu repot menggunakan benda tersebut. selanjutnya menata kembali peralatan yang telah di gunakan seperti, menata alat pel dan alat sapu beserta kalengnya supaya orang yang berjalan tidak tersandung dan terjatuh lalu terluka.

Selanjutnya kegiatan dan penerapan dalam K3 di sekolah SMK, sekolahku bernama SMK N 01 Batu, aku jurusan Tata Busana dikelas terdapat 43 murid, kegiatan juga sama seperti penerapan di Smp, seperti piket , menyapu lantai, melap jendela , membuang sampah pada tempatnya tapi yang membakar bapak tukang kebun. Hanya perbedaaannya dari smp adalah setiap hari jum’at setiap 1x dalam 2 minggu, kami selalu mengadakan bersih sekolah bersama tapi hanya khusus seperti, memotong ranting atau daun yang kering-kering itu bagi siswa laki-laki, lalu menyapunya menggunakan sapu lidi ini tugas siswi perempuan, selanjutnya membersihkan kolam dibantu dengan tukang kebun, penerapan yang dilakukan hampir semua menggunakan sarung tangan, dan masker, ditutup dengan mencuci tangan menggunakan sabun, perlakuan ini dilakukan untuk menjaga kesehatan perorangan siswa dan siswi tersebut. Sikap ini oleh guruku di Smk masih di berlakukan sampai sekarang demi untuk kenyamanan dan kelancaran mengajar dan menerima pelajaran di sekolah.

Dari apa yang saya sampaikan diatas kesimpulannya adalah, bahwa segala sesuatu yang dilakukan dan memiliki konsekwensi bagi keselamatan dan kesehatan diri, maka harus di tunjang dengan peralatan dan perlengkan keselamatan dan kesehatan kerja dan harus tepat dan berguna.

Dipublikasi di D3Bus2012-Ayu Mustika Sari, Dwi Astuti Sih Apsari | Meninggalkan komentar

tugas 2 plis minus TI

tugas 2 plis minus TI.

Dipublikasi di Dwi Astuti Sih Apsari | Meninggalkan komentar

tugas 1 D3 tata busana Jerri Andini

tugas 1 D3 tata busana Jerri Andini.

Dipublikasi di Dwi Astuti Sih Apsari | Meninggalkan komentar

Tugas 4 penerapan K3 di industri

         

KESELAMATAN dan PENANGGULANGAN KERJA pada INDUSTRI IC COLECTION

Gambar

Gambar 

 

Gambar : Perindustrian IC Colection.

 

          Pertama- tama saya akan mendeskripsikan Terjadinya kecelakaan kerja, tentu saja menjadikan masalah yang besar bagi kelangsungan suatu usaha. Kerugian yang diderita tidak hanya berupa kerugian materi yang cukup besar, namun lebih dari itu timbulnya korban jiwa yang tidak sedikitjumlahnya.

          Kehilangan sumber daya manusia ini merupakan kerugian yang sangat besar, karena manusia adalah satu-satunya sumber daya yang tidak dapat digantikan oleh teknologi apapun. Upaya pencegahan dan pengendalian bahaya kerja yang dapat menyebabkan terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja dapat dilakukan dengan penerapan Kesehatan dan Keselamatan Kerja di tempat kerja.

 

          Dengan melaksanakan K3 akan terwujud perlindungan terhadap tenaga kerja dari risiko kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang dapat terjadi pada waktu melakukan pekerjaan di tempat kerja. Dengan dilaksanakannya perlindungan K3, diharapkan akan tercipta tempat kerja yang aman, nyaman, sehat dan tenaga kerja yang produktif, sehingga akan meningkatkan produktivitas kerja dan produktivitas perusahaan. Dengan demikian K3 sangat besar peranannya dalam upaya meningkatkan produktivitas perusahaan, terutama dapat mencegah korban manusia. Maka dari itu kami menulis makalah tentang K3 agar dapat menekan terjadinya kecelakaan kerja seminimal mungkin.

 

 

 

 

 

Tempat Observasi kelompok kami

Saat kami observasi di slah satu industri yang bernama IC Collection yang didirikan oleh Viviana bersama suaminya, Ale. Mereka mendirikan usahanya mulai tahun 2011, bersamaan dengan kelahiran anak putrinya yang bernama Aisyah. Sehingga nama perusahaannya diberi nama IC Collection (dalam bahasa Inggris).

 

Awal mula sebelum memiliki product sendiri, mereka melakukan proses marketing. Di mana proses marketing adalah menjual produk dari Kanada dari temannya untuk dipasarkan. Dari keuntungan memasarkan produk tersebut, mereka memulai bisnis dan membuat produk sendiri. Secara bertahap, pada awalnya mereka memiliki 5 karyawan. Dalam mengelola bisnis ini mereka selalu memperhatikan kualitasnya, sehingga mereka mencari karyawan atau orang-orang yang profesional. Dengan berjalannya waktu IC Collection ini memiliki cabang yaitu di Blitar. Di Blitar ini , mereka mempunyai banyak karyawan sekitar 40 orang. Dalam menciptakan produk, mereka tidak pernah berfikir produknya banyak, tetapi mereka memperhatikan kualitas dan kenyamanannya. Seiring dengan perkembangan teknologi, mereka memanfaatkan teknologi ini menjadi sesuatu yang bermanfaat  yaitu menjual dengan online.

 

 

Proses kegiatan yang dilakukan :

  • Mendesain
  • Pembuatan pola
  • Peletakan pola
  • Memotong bahan
  • Memberi motif pada kain
  • Proses menjahit
  • Pengepaka

 

Faktor-fakto dalam lingkungan kerja

          Pertama tama yang di teliti ialah:

Tempat mendesain/komputer        : Penerangan, luas tempat kerja dan                                                            jumlah pekerja.

–          Tempat pembuatan pola                : Penerangan, luas tempat kerja dan                                                            jumlah pekerja.

–          Tempat memotong bahan              : Penerangan, luas tempat kerja dan                                                            jumlah pekerja.

–          Tempat pemberian motif               : Penerangan, luas tempat kerja dan                                                            jumlah pekerja.

–          Tempat menjahit                            : Penerangan, luas tempat kerja dan                                                            jumlah pekerja.

–          Tempat pengepakan                      : Penerangan, luas tempat kerja dan                                                            jumlah pekerja.

 

Potensi terjadinya bahaya seperti :

 

–          Tempat mendesain/komputer        : Salah mendesain gambar.

–          Tempat pembuatan pola                : Salah pembuatan pola.

–          Tempat memotong bahan              : Salah motong bahan, jari terpotong                                                          oleh gunting.

–          Tempat pemberian motif               : Salah memberi motif.

–          Tempat menjahit                            : Ujung jari terkena jarum jahit.

–          Tempat pengepakan                      : tidak ada yang berbahaya

 

Selanjutnya Keserasian peralatan dan sarana kerja dengan tenaga kerja seperti :

–          Tempat mendesain/komputer        : Keserasian meja, kursi serta layar                                                             komputer.

–          Tempat memotong bahan              : Keserasian meja dengan tinggi                                                                 badan karyawan.

–          Tempat menjahit                            : Keserasian meja mesin, dan kursi.

 

 

Faktor dari manusia sendiri

       Permasalahan yang terjadi pada faktor manusia meliputi faktor menejerial dan faktor tenaga kerja. Permasalahannya dapat merupakan :

a. Menejemen.

  • Pemahaman  yang  kurang tentang  hiperkes dan keselamatan kerja
  • Tidak  melaksanakan  teknik-teknik hiperkes dan keselamatan kerja
  • Tidak menyediakan alat proteksi/pelindung diri

b. Tenaga Kerja.

  • Tidak melaksanakan ketentuan-ketentuan K-3
  • Tidak mengenakan  alat  proteksi yang telah disediakan
  • Tidak mempunyai naluri cara kerja sehat

 

 

FAKTOR TEKNIS

 

Faktor Lingkungan Kerja

Yang berkaitan dengan lingkungan kerja adalah segala sesuatu yang  ada hubungannya dengan lingkungn tempat  bekerja. Berikut ini adalah beberapa hal yang berhubungan dengan lingkungan kerja antara lain: penerangan, debu yang ada, kebisingan, pembuangan limbah, tempat – tempat sub bagian tertentu (tempat design dan tempat pemberian warna). Lingkungan kerja usaha ini tergolong ramah dan terkondisi, karena berada pada wilayah industri sehingga tidak mengganggu populasi yang lain misalnya masyarakat setempat.  Dengan luas wilayah yang berkisar kurang lebih 900m2, sub bidang usaha ini dapat tertata dengan baik,antara yang satu dengan yang lainnya, sehingga tidak pula mengganggu sub bidang yang lain. Dengan ketinggian atap yang cukup menghasilkan penerangan yang normal, maksudnya untuk ukuran pekerja itu tidak terlalu terang namun tidak terlalu redup pula. Kemudian, antara sub bidang pemotongan dengan yang lainnya jaraknyapun relative, artinya ketika sedang pemotongan tidak terjadi  polusi debu yang timbul dari pemotongan tersebut yang memungkinkan mengganggu  sub bidang yang lain. Begitu pula dengan sub bidang yang lain yang dinilai menghasilkan debu, antara lain pengemasan, pengecekan kualitas dan lain-lain.

 

 

Faktor yang lain yang masih berkaitan dengan lingkungan kerja antara lain faktor internal dan eksternal.

  • Faktor internal ialah faktor yang timbul dari dalam lingkungn kerja tersebut. Misalnya, saat mendesain memutar lagu cukup keras akan mengganggu pada orang yang membuat pola.
  • Faktor eksternal ialah faktor yang datang dari luar lingkungan kerja. Misalnya, kebisingan karena seringnya kendaran yang berlalu lalang.

 

Hal tersebut dapat diatasi dengan adanya  jarak antara jalan raya dan tempat bekerja yang cukup untuk menghindari suara kendaraan yang berlalu lalang disana. Paling tidak suara yang timbul itu tidak terlalu mengganggu, karena kembali pada awal pembahasan bahwa usaha ini berdiri diwilayah industri.

 

Potensi Bahaya Kecelakaan Kerja

          Seperti telah kita ketahui, potensi bahaya kerja yang terjadi pada beberapa bidang usaha  tergolong hampir sama. Antara lain bahaya kecelakaan karena peralatan kerja yang  dipakai. Potensi bahaya kecelakaan kerja yang mungkin terjadi pada perusahaan IC colection antara lain: 1. Di tempat pembuatan desain terjadi konsleting listrik. 2. Di tempat pemotongan bahan salah potong bahan. 3. Di tempat jahit jari tertusuk jarum.

 

FAKTOR MANUSIA

 

Kesehatan Tenaga Kerja

 

          Kesehatan tenaga kerja merupakan faktor yang tergolong penting, karena hal ini menyangkut kinerja tenaga kerja. Maksudnya, apabila tenaga kerja dalam keadaan yang kurang baik, maka kinerjanya pun tidak akan maksimal sebagaimana tuntutan parusahaan.

          Dalam bahasan ini perlu digaris bawahi bahwa dalam penyelenggaraan pemberi kerja harus tetap memperhatikan peraturan / dasar hukum yang telah ditetapkan oleh  pemerintah, utamanya berkaitan dengan kesehatan tenaga kerja. Dalam rangka pemantauan kesehatan tenaga kerja dapat dilakukan dengan cara berkala guna mendeteksi secara  dini kemungkinan adanya penderitaan penyakit akibat kerja.

       Kesehatan tenaga kerja mulai terganggu ketika pekerja rutin memegang pekerjaanya. Misalnya, pada saat menuangkan warna pada benda yang akan diberi warna(tas, sendal, dll) tenaga kerja  secara tidak langsung menghirup  bau cat tersebut, yang ketika pencampurannya sedikit banyak menggunakan bahan kimia, yang mengganggu kesehatan mereka. Menurut pengakuan salah satu pekerja ini, mereka merasakan dampaknya dalam kurun waktu yang lama, contohnya untuk berlari tidak lagi sekuat dulu (terkait menumpuknya  zat kimia pada paru-paru yang telah dihirup). Pengakuan yang lain yang terlontar adalah pada saat design, gangguan kesehatan yang telah  mereka rasakan yaitu capek mata karena selalu berhadapan dengan komputer, karena adanya radiasi dari komputer.

 

Keserasian Sikap  dalam  Sistem Kerja

 

          Dalam bekerja sebaiknya memperhatikan keserasian sikap kerja dan system kerja. Hal ini berguna untuk mencegah adanya kemungkinan penyakit yang mungkin timbul. Misalnya, pada saat menuangkan warna apabila posisinya terlalu menunduk maka akan terjadi nyeri pinggang, dan apabila berkelanjutan akan menjadi penyakit yang serius (Osteoporosis).

          Dalam penerapan K3, keserasian sikap dan system kerja ini disebut ergonomi. Ergonomi sendiri  memiliki ketentuan tersendiri pada saat bekerja. Misalnya, tentang aturan menjinjing beban. Beban yang diangkat tidak melebihi aturan yang ditetapkan ILO sebagai yaitu :

 

  • Laki-laki dewasa                         40 kg
  • Wanita dewasa                15 – 20 kg
  • Laki-laki (16-18 th)         15-20 kg
  • Wanita (16-18 th)            12-15 kg

 REKAYASA TEKNOLOGI PENGENDALIAN

 LINGKUNGAN KERJA

Dalam bekerja di suatu pabrik terutama di pabrik yang menggunakan bahan-bahan kimia yang tentunya mudah terbakar dan berbahaya bagi lingkungan maupun bagi kesehatan karyawan, maka suatu pabrik itu harus memperhatikan mengenai AMDAL. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan ini dapat diterapkan dengan menciptakan lingkungan yang kondusif dan mendukung untuk proses penyelesaian pekerjaan di suatu pabrik. Dengan terciptanya lingkungan yang kondusif maka akan tarciptalah suatu kenyamanan dalam bekerja dan akan menciptakan suatu kinerja yang maksimal, sehingga menghasilkan suatu produk yang masimal pula.

 

 KESELAMATAN KERJA

Selain memperhatikan lingkungan kerja, suatu pabrik juga harus memperhatikan keselamatan kerja baik dirinya sendiri maupun karyawan yang lain. Keselamatan kerja merupakan hal utama yang perlu di perhatikan dalam suatu perusahaan. Dikarenakan kondisi seorang pegawai dan keselamatan kerjanya sangatlah berpengaruh dalam proses kinerjanya. Salah satu contoh dalam observasi di pabrik IC colection. Dari berbagai bahan yang digunakan terdapat bahan-bahan kain yang berbau tajam(zat kimia). Hal ini dikarenakan zat kimia yang terkandung dalam bahan tersebut belum hilang sepenuhnya dan sangat berbahaya kalau langsung di hirup. Selain memperhatikan keselamatan kerja karyawan, pabrik IC colection ini juga memperhatikan keselamatan pabrik itu sendiri. Keselamatan pabrik itu merupakan suatu upaya yang di lakukan agar suatu pabrik tidak mengalami kecelakaan kerja sehingga tidak menimbulkan kerugian yang besar.

 PENERAPAN ERGONOMI

Penerapan ergonomi adalah suatu penerapan keseimbangan antara pekerja dengan peralatan kerjanya. Penerapan ergonomi juga harus diperhatikan dalam suatu pabrik, karena keseimbangan antara pekerja dengan peralatan kerja itu sangatlah penting. Penerapan ergonomi ini meliputi keseluruhan alat kerja yang harus di seimbangkan dengan karyawannya. Hal ini di terapkan agar kinerja dalam suatu pabrik bisa seimbang dan tidak mengakibatkan kekurangan pegawai karna peralatan kerjanya terlalu banyak ataupun kelebihan pegawai karena peralatan kerjanya tidak memenuhi. Selain itu penerapan ergonomi diterapkan dalam suatu pagrik agar hasil yang di dapatkan bisa maksimal dan tidak mengganggu proses kinerja yang berlangsung. Dalam pabrik ini penerapan ergonominya sudah di terapkan. Antara pegawai dan peralatanya pun juga seimbang.

PENYAKIT AKIBAT KERJA

Dikarenakan pewarna itu kebanyakan berbahan kimia sehingga mengakibatkan beberapa penyakit dalam seperti halnya sesak nafas dan batuk. Pewarna yang berbahan kimia ini juga mengakibatkan penyakit luar seperti halnya gatal-gatal, kulit kering, terkadang kulit sampai mengelupas dan lain sejenisnya.

SIKAP DAN SISTEM KERJA

Dalam ha

 

Tugas 4 Penerapan K3 di industri

l ini maka karyawan di harapkan lebih memperhatikan sikap dan kinerja dalam suatu pabrik. Hal-hal yang perlu di perhatikan meliputi:

  1. Mentaati peraturan yang diberlakukan dalam pabrik.

Tidak melakukan hal-hal yang nenimbulkan kerugian pada pabrik dan diri sendiri.

Dipublikasi di D3Bus2012-Ayu Mustika Sari, Dwi Astuti Sih Apsari | Meninggalkan komentar

tugas 4 penerapan K3 di industri Jerry andini D3 tabus 2012

KATA PENGANTAR

 

 

Observasi merupakan suatu kegiatan pengamatan secara langsung pada suatu tempat maupun lokasi yang telah di tentukan terlebih dahulu. Dalam kegiatan observasi, seseorang yang melakukan kegiatan juga dapat menggali lebih dalam wawasan dan pengetahuan pada saat melakukan observasi. Maka dalam kegiatan observasi, seseorang maupun kelompok anggota harus detail dalam mendapatkan informasi di tempat observasi. 

          Pada makalah ini, penulis sudah mencoba dalam melakukan observasi di global collection yang bergerak dalam usaha bisnis konveksi busana. Dalam bisnis konveksi yang telah penulis amati, memang lebih di utamakan dalam penerapan K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja), namun selain dalam penerapan K3, penulis juga mengamati sistem bisnis yang di jalankan di sana.

          Dan pada pembuatan makalah ini, penulis sangat bersyukur kepada ALLAH SWT yang telah merahmati hingga terselesaikannya makalah ini. Penulis juga berterimakasih pada dosen mata kuliah K3, Ibu Dwi Astuti yang membetikan pengetahuan sistem K3 sebagai bekal sebelum observasi, dan terimakasih untuk global collection yang bersedia untuk di lakukan observasi.

          Dalam penyusunan makalah ini, mungkin memang masih terdapat banyak kesalahan dalam pembuatannya. Dan apabila ada tambahan dan saran demi pembenaran makalah sangatlah penulis harapkan. 

 

 

Malang, 27 Maret 2013

 

 

Penulis

 

 

 

 

i

BAB I

PENDAHULUAN

 

 

1.1  Latar Belakang.

Dalam menjalankan suatu bisnis usaha yang benar dan terarah, sangat di butuhkan adanya suatu sistem K3 (kesehatan dan keselamatan kerja) demi menunjang kesehatan dan keselamatan karyawan pada saat proses bekerja. Dan pada observasi yang telah di lakukan, sistem keselamatan pada bisnis konveksi busana di global collection menjadi tempat tujuan untuk di amati dalam penerapan K3. Karena dalam bisnis koveksi busana pasti akan banyak melibatkan kain yang bertumpuk dan berbagai mesin yang di gunakan, maka observasi di tempat ini akan dapat melihat langsung penerapan K3 di tempat yang mungkin beresiko dengan bahaya bahan tekstil di sekitarnya.

          Selain pada penerapan sistem K3 di tempat konveksi busana, informasi pemasaran dan awal terselenggaranya bisnis konveksi juga menarik perhatian untuk di bahas dalam makalah ini. Karena bisnis yang dilakukan di global collection berada dalam satu lahan pembuatan, dan pemasaran bisnisnya.

          Maka dalam makalah ini, selain mengamati sistem K3 yang di terapkan juga akan membahas sistem pergerakan bisnis usaha konveksi di global collecction. Sehingga makalah ini akan membahas isi dari keseluruhan bisnis konveksi di gelobal collectiion.

 

1.2  Rumusan Masalah.

 

  1. Sejarah awal usaha konveksi di global collection.
  2. Sistem penerapan K3 di global collection.
  3. Pemasaran produk busana di global collection.

 

1.3  Tujuan.

 

  1. 1.      Untuk mengetahui sejarah didirikannya usaha konveksi di globak collection.
  2. 2.      Untuk melihat bagaimana sistem K3 yang ada di global collection.
  3. 3.      Sebagai wawasan dalam pemasaran produk pada bisnis konveksi di global collection.

 

 

1

BAB II

PEMBAHASAN

 

 

2.1 Sejarah Didirikannya Usaha konveksi.

          Apabila suatu pekerjaan harus berlatar belakang pendiikan yang sama dengan profesi yang akan di miliki, mungkin hal itu tidak berlaku pada diri Bapak Ahmad Sodiq, karena dari latar belakang pendidikan  yang berbeda dari profesi beliau sekarang, ternyata usaha konveksi yang pada awalnya tidak di minati dapat menjadi sukses seperti sekarang. Bahkan untuk penjualan seratus pakaian perhari sudah begitu mudah di dapat setiap waktunya. Hingga pada akhirnya bisnis yang tidak di sukai menjadi ladang keuangan yang menjanjikan seperti sekarang ini. Ada suatu pernyataan yang cukup mengherankan saat penulis mewawancara beliau berkata. “saya ini inginnya jadi dosen agama, bukan menjalankan bisnis pakaian seperti ini. Orang jahit saja saya tidak bisa.” Maka dari sedikit wawancara ini sebenarnya dapat memotifasi setiap orang, bahwa bakat di dalam diri itu tidak seelamanya menjadi dasar pokokmenjadi sukses, karena sebenarnya hal itu dapat di kendalikan oleh usaha yang gigih untuk menjadi sukses seperti sekarang.

          Seperti pada saat penulis mencoba menggali faktor apa yang mendasari pemilik usaha masih tetap menjalankan usaha yang sama sekali tidak di minati. Beliau dengan pasti menjawab, “bagaimana mau di tinggalkan, uang saya waktu itu sudah terganti dengan beberapa mesin jahit dan peralatannya. Jadi ya bagaimana pun harus tetap lanjut untuk balik modal, dan bisnis ini juga peninggalan orangtua saya.” Dan dengan perjuangan yang cukup berat akhirnya modal yang berawal Rp.1.700.000,00 dapat kembali hingga bertambah dan berpindah tempat di jl.K.H Zainul Arifin Pada tahun 2008

Awalnya Global Colection hanya menghasilkan pakaian olah raga saja tetapi sekarang seragam sekolah pun di jual banyak jenis seragam sekolah mulai dari sd, smp, sma hingga peralatan sekolah seperti topi, dasi, kaos kaki, dll. Global Colection dahulu hanya konveksi biasa namun sekarang menjadi konveksi yang besar. Berdiri nya Global Colection juga tidak dengan sengaja karena mulanya ingin menjadi dosen tetapi tidak terwujud dan istrinya lah yang menjadi dosen. Konveksi ini sampai saat ini tidak memiliki cabang, beliau juga memiliki tekat untuk memperbesar konveksi tersebut.

 

 

 

 

 

2.4 Sistem penerapan k3 pada perusahaan

Global colection adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang konveksi. Perusahaan ini awalnya sangat menerapkan sistem k3 namun, beberapa karyawan tidak menganggap penting akan keselamatan kerja, seperti masker tidak semua karyawan mau menggunakan masker alasannya, panas, selain itu juga bernafas tidak lega, padahal masker sangat penting, sangat berguna sekali demi menjaga kesehatan, karena pada saat kita menjahit, benang dan debu-debu dalam kain dapat bertebaran, akibatnya kita dapat batuk atau penyakit jangka panjang lainnya terlebih di masa tua nanti . Penerapan sistem k3 di perusahaan tersebut lebih kepada pemberitahuan. Namun tidak semua karyawan tidak menggunakan masker sebagian menggunakannya.

Di perusahaan tersebut menyediakan obat-obatan ringan seperti obat sakit kepala, betadin, perban, dll penerapannya juga lebih kepada kebel-kabel mesin seperti mesin jahit, mesin obras, serta mesin potong. Jika menaruh kabel dengan sembarangan bisa terjadi konslet dan membahayakan bagi para pekerja. Seperti contoh di perusahaan tersebut pernah terjadi kecelakaan kerja tangan terkena jarum, maka perusahaan tersebut langsung memberi obat. Jika terlalu parah pihak perusahaan memberi uang untuk berobat ke dokter. Perusahaan tersebut juga memberi makan jika karyawan lembur, penerapan k3 sangat berlaku bagi semua para karyawan namun jika ada yang melanggar tidak ada sanksi yang di berikan, hanya lebih kepada pemberitahuan atau peringatan, perusahaan sudah sering kali memperingati namun tidak semua karyawan melaksanakannya.

Sebagian dari karyawan nya ada yang memakai masker atau penutup mulut ada pula yang tidak, k3 lebih kepada meletakkan alat-alat listrik atau kabel-kabel mesin jahit atau obras, obat-obatan ringan seperti sakit kepala, flu, atau penyakit ringan lainnya disediakan di sana, obat-obat untuk luka ringan seperti tertusuk jarum, terkena gunting, atau yang lainnya. Bentuk k3 lainnya adalah himbauan atau pemberitahuan kepada setiap karyawan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2.5 Sistem pemasaran

Sistem pemasaran pada Global Colection tidak di pasarkan keluar hanya wilayah tokonya saja, pemasarannya juga hanya di lingkungan Global Colection. Perusahaan tersebut juga menerima pesanan seperti pemesanan seragam sekolah, jas almamater, pakaian olah raga sampai pada trainning. Pemasarannya hanya di lingkup Global Colection tidak sampai keluar.

Mengorder barang dengan jumlah grosir, barang yang di display merupakan contoh dan barang tersebut memiliki stok digudang. Dalam memproduksi Seragam & Produk Konveksi Pabrik Seragam didukung oleh tim manajemen & produksi yang Profesional & Berpengalaman Cara order yang Mudah, dapat dilakukan melalui email, FB telp, atau datang langsung ke workshop Global Collections Malang Global Collections Malang telah berpengalaman melayani berbagai Organisasi, Perusahaan Nasional dan Perusahaan Asing serta Instansi Pemerintah dari seluruh wilayah Indonesia Proses produksi dilakukan di workshop milik sendiri dengan peralatan yang lengkap dan modern Quality Control untuk memastikan kualitas barang pesanan sesuai dengan yang dipesan konsumen Kapasitas produksi yang besar sehingga bisa menyelesaikan pesanan dalam waktu yang cepat Jaminan contoh material yang sesuai dengan hasil akhir Jaminan ketepatan waktu pengerjaan atau Pabrik Seragam berikan potongan harga.

Jaminan kualitas & harga yang reasonable dan juga Pabrik Seragam dapat menyesuaikan produksiSeragam / Produk Konveksi dengan menyesuaikan budget dari Konsumen. Agar para pelanggan dapat mengetahui Info lebh lengkap mengenai Global Colection ini Customer Service Pabrik Seragam menyediakan layanan Customer Service melalui Telepon, SMS, Email, YM yang selalu siap melayani. Adanya fasilitas “Track Your Order” via website, sehingga dapat memantau perkembangan order yang telah di pesan melalui website tersebut.

Melalui berbagai macam fasilitas yang di berikan para pelanggan dapat memesan dengan mudah, pelayanan-pelayanan yang terbaik sangat menunjang keberhasilan dalam usaha tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa sistem k3 sangat di butuhkan bagi karyawan yang bekerja di perusahaan manapun karena itu yang menjaga karyawan dalam bekerja banyak karyawan maupun perusahaan yang mengabaikan hal tersebut. Quality Control untuk memastikan kualitas barang pesanan sesuai dengan yang dipesan konsumen.

Saran

Dalam bekerja sangat di butuhkan hati-hati jangan sampai ceroboh sebab jika kecelakaan dalam bekrja akan menimbulkan penyakit. Global colection adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang konveksi. Perusahaan ini awalnya sangat menerapkan sistem k3 namun, beberapa karyawan tidak menganggap penting akan keselamatan kerja, seperti masker tidak semua karyawan mau menggunakan masker alasannya, panas, selain itu juga bernafas tidak lega, padahal masker sangat penting, sangat berguna sekali demi menjaga kesehatan.

 

Dipublikasi di D3 Tabus Jerri andini 2012, Dwi Astuti Sih Apsari | Tag | Meninggalkan komentar

Tugas 2 Plus-Minus Laboratorium TI UM Enno Evitasari D3 Tata Busana

KONDISI LABORATORIUM TATA BUSANA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MALANG

 Gambar

 

Pada awal mulanya Universitas Negeri Malang UM merupakan perguruan tinggi negeri yang berada di lingkungan wilayah kota Malang. Dan salah satu Universitas yang saya banggakan dan saya idam-idamkan sejak dulu waktu saya masih duduk dibangku SMK. Pada bulan Agustus 2012, alhamdulillah saya diterima di Universitas Negeri Malang dengan jalur Mandiri. Awalnya saya juga mengikuti seleksi jalur SNMPTN, tetapi apa boleh buat saya tidak diterima/gagal masuk jalur SNMPTN. Saya tidak boleh menyerah dan harus berani maju demi mengejar cita-cita saya dan mewujudkan impian yang terbaik. Usai saya diterima di Universitas Negeri Malang UM, saya berlanjut untuk mengikuti kegiatan PKPT ( Pengenalan kehidupan Perguruan Tinggi) yang dilaksanakan selama 3 hari berturut-turut dan pada saat itu kegiatan dilaksanakan pada bulan puasa. Kegiatan PKPT (Pengenalan kehidupan Perguruan Tinggi) pun mnjadi lebih tenang dan tidak banyak energi yang saya keluarkan pada saat puasa.

Diawal kegiatan PKPT (Pengenalan Kehidupan Perguruan Tinggi) saya mempersiapkan diri untuk segera berangkat pagi-pagi ke kampus  dan mempersiapkan segala tugas yang sudah diberikan semuanya melalui informasi di media internet atau secara online. Semua tugas harus dibawa semua dan jika ada salah satu mahasiswa yang tidak membawa bahan tugas yang sudah diberikan, maka mahasiswa tersebut akan diberi sanksi atau hukuman yang berlaku selama kegiatan PKPT (Pengenalan Kehidupan Perguruan Tinggi) berlangsung. Pada saat kegiatan PKPT berlangsung, alhamdulillah saya tidak mendapat hambatan dan halangan apapun, semua kegiatan berjalan dengan lancar dan tepat pada waktunya.

3 hari sudah saya melaksanakan kegiatan PKPT (Pengenalan Kehidupan perguruan Tinggi) di Universitas Negeri Malang UM  dan saatnya saya memulai kegiatan baru yaitu perkuliahan yang dimana saya mengambil jurusan di Teknologi Indusri dengan prodi atau program D3 Tata Busana. Disitulah saya memulai bersilahturahim dengan mahasiswa baru di Teknologi Industri khususnya, selain itu pertama kali masuk perkuliahan juga berkenalan sama para dosen TI (Teknologi Industri). Dosen TI (Teknologi Industri) khususnya untuk program D3 Tata Busana atau dibidang busana sangat ramah dan sopan dalam menyampaikan atau memperkenalkan identitasnya kepada mahasiswanya membuat saya bertambah semangat untuk menjalani perkuliahan sehari-hari. Waktu seiring berjalan dengan cepat sebentar lagi akan menjalani yang namanya UAS (Ujian Akhir Semester) pada saat itu saya masih semester 1. Oramg tua saya pun menyuruh saya agar selalu rajin belajar dan berdo’a dan jangan lupa berusaha dengan semaksimal mungkin agar nilai IPnya memuaskan dan sesuai yang diharapkan. UAS (Ujian Akhir Semester) pun sudah saya jalani saatnya untuk menunggu perolehan nilai yang akan dicantumkan pada siakad yang berisi KHS (Kartu Hasil Studi). Satu persatu nilai dah mulai masuk dan saya pun tidak sabar ingin segera melihat hasil nilai saya di semester 1 saat ini. Akhirnya nilai sudah keluar semua dan ternyata hasilnya menurut saya cukup memuaskan dengan IP 2,98 angka yang cukup bagi saya, tetapi saat itu IP yang saya harapkan 35,0. Tidak menutup kemungkinan semester selanjutnya saya harus mendapatkan IP yang lebih baik lagi dibandingkan yang sebelumnya.

Perkuliahan semester 1 sudah saya tempuh, dan selanjutnya saya akan melanjutkan perkuliahan di semester 2. Di perkuliahan semester 2 ini saya mendapatkan mata kuliah 24 SKS sama dengan semester sebelumnya atau semester 1 juga mendapatkan mata kuliah 24 SKS. Jadwalnya pun sangat padat membuatku harus tetap semangat dan fit terus untuk menjalani perkuliahan ini agar bisa lulus dengan tepat pada waktunya. Perkuliahan semester 2 saya jalani dengan penuh jiwa semangat yang tinggi dan juga menjaga kesehatan agar tetap fit dalam menjalani perkuliahan di semester 2 ini. Di semester 2 ini saya rasa cukup banyak tugas yang harus saya kerjakan sehingga saya harus mengerjakan tugas tersebut dengan baik dan dikumpulkan dengan tepat waktu itulah kegiatan sehari-hari saya di perguruan tinggi negeri yang tepatnya di Universitas Negeri Malang UM. Pada saat ini saya akan melaksanakan UAS semester 2, bentuk tugas UAS  bermacam-macam antara lain ada yang UAS yang bentuknya take home dan ada UAS yang bersifat open book. Saat ini UAS yang bersifat take home yaitu seperti mata kuliah K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) dan Etika Profesi. Bentuk tugas pada mata kuliah K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) ini ada 4 macam tugas dan itu harus dikumpulkan pada saat UAS paling lambat pukul 18.00 WIB. Dan salah satu tugas K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) yang saya kerjakan saat ini tugas yang ke 2 dengan tema “Kondisi Laboraturium Tata Busana Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang”.

  

Tugas 2 ini mengisahkan tentang plus minus dari laboraturium khusunya jurusan Teknologi Industri Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang. Tahap pertama yang saya kerjakan untuk tugas ini yaitu mencari sumbernya terlebih dahulu sebanyak 3 sumber dari alumni D3 Tata Busana untuk menjadi bahan dalam tugas K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) tersebut. Setelah mendapatkan ketiga sumber dari alumni D3 Tata Busana saya memulai bertanya mengenai kondisi laboraturium TI ( Teknologi Industri)  khusunya laboraturium Tata Busana. Sumber yang pertama bernama Ocik Rosidah ia seorang mahasiswa alumni D3 (Diploma Tiga) Tata Busana yang input ke S1 Pendidikan Tata Busana. Setelah saya berbincang-bincang mengenai kondisi plus minus laboraturium fakultas teknik Universitas Negeri Malang khususnya laboraturium tata busana. Mbk Ocik Rosidah pun menanggapi pertanyaan dari saya mengenai kondisi plus minus laboraturium tata busana yang ada di fakultas teknik, menurut komentar dari mbk Ocik Rosidah sebagai berikut:

 Kondisi laboraturium secara plusnya yaitu “Kalau waktu angkatanku dulu itu pas D3, ada laboran yang melayani mahasiswa itu baik, namanya Pak Heni, sekarang sudah pensiun orangnya. Menurut aku itu sisi plusnya dari laboratorium Teknologi Industri Tata Busana soalnya setiap aq mengalami masalah sama mesin, Pak Heni itu tanggap, dan orangnya kerjanya gak asal-asalan. Pelayananya menurutku baguslah”(ucap mbk Ocik Rosidah).

Setelah saya pahami semua yang telah dibicarakan oleh sumber yang pertama yaitu mbk Ocik Rosidah, saya berpendapat mengenai laboraturium teknologi industri tata busana yang ada di gedung G6, pada saat Pak Heni yang menjadi laboran di laboratorium tata busana Teknologi Industri Universitas Negeri Malang UM, pelayanannya sangat baik dan memuaskan, sehingga mahasiswa pada saat pelaksanaan praktik tidak terganggu dengan adanya mesin yang rusak, karena jika ada mesin yang rusak, beliau langsung bertindak atau memperbaikinya. Akan tetapi menurut wawancara yang saya lakukan pada mbk Ocik Rosidah alat yang terdapat pada laboratorium tata busana Teknologi Industri Universitas Negeri Malang pada saat itu kurang bagus atau sudah layak ganti.  

Namun untuk laboratorium tata busana di Teknologi Industri Universitas Negeri Malang UM pada saat ini saya praktik bernama Bu Ar. Menurut saya Bu Ar ini salah satu laboran yang baik, jika ada mahasiswa yang kurang begitu mengerti tentang bagaimana cara memasang benang kedalam mesin obras. Laboran ini selalu menghimbau atau memberi pengarahan tentang bagaimana cara memasukkan benang-benang ke dalam mesin obras dengan cara melakukan langsung mempraktikkannya dan mahasiswa menyimak dan langsung mempraktikkannya. Sehingga mahasiswa dapat dengan mudah melakukan kegiatan praktik tanpa ada hambatan.

  Sedangkan kondisi laboratorium secara minusnya yaitu “kalau minusnya yang banyak yang pertama: laboratorium kayaknya kurang luas gak cukup memadai untuk jumlah mahasiswanya, jadi pada saat kita motong bahan itu susah dan harus memotong bahan di lantai karena meja potong tidak cukup. Yang kedua: mesin jahitnya juga kayaknya kurang perawatan jadi sering terjadi kerusakan atau troble (bahasa gaulnya). Mesin jahit banyak tapi yang bisa digunakan tidak semuanya dan itu salah satu jadi penghambat produktifitas kerja kita”.

 

Dari wawancara diatas saya menanggapi secara minusnya di laboratorium Tata Busana Universitas negeri Malang UM bahwa kondisi laboratorium tata busana kurang luas sehingga tidak nyaman pada saat praktek berlangsung karena jumlah mahasiswa yang meningakat atau banyak menjadi suatu hambatan aktifitas perkuliahan tersebut. Sehingga pada saat praktek memotong bahan pun mahasiswa ada yang memotong bahan diluar ruangan karena ruangan tersebut tidak cukup untuk dimuat sejumlah mahasiswa yang cukup banyak. Selain itu, mesin jahit yang salah satunya ada di laboratorium di gedung G5 dan G6 kurang perawatannya sehingga sering terjadi kerusakan pada mesin jahit tersebut. Menurut mbk Ocik Rosidah mesin di laboratorium tata busana jumlahnya banyak tetapi mesin jahit yang bisa dipakai hanya beberapa saja, sehingga dengan adanya hambatan tersebut menjadi dampak negatif  bagi produktifitas kerja yang ditempuh selama perkuliahan berlangsung. 

 

 

 

 

 

 

Wawancara selanjutnya kepada mbak Sishayatul Hanifah yang juga seorang mahasiswa alumni D3 (Diploma Tiga) Tata Busana yang input ke S1 Pendidikan Tata Busana. Setelah saya berbincang-bincang mengenai kondisi plus minus laboraturium fakultas teknik Universitas Negeri Malang khususnya laboraturium tata busana. Mbk Sishayatul Hanifah pun menanggapi pertanyaan dari saya mengenai kondisi plus minus laboraturium tata busana yang ada di fakultas teknik, menurut komentar dari mbk Sisha sebagai berikut:

Kondisi laboratorium tata busana secara plusnya yaitu “ Ruangan lebih luas”(ucap mbk Sishayatul Hanifah). Setelah saya pahami semua yang telah dibicarakan oleh sumber yang kedua yaitu mbk Sishayatul Hanifah, saya berpendapat mengenai laboraturium teknologi industri tata busana yang ada di gedung G5 dan G6. Menurut mbk Sisha kondisi laboratorium tata busananya lebih luas dan mungkin itu ruangan yang salah satunya berada di gedung G5, sebab di gedung  G5 banyak ruangan yang lebih luas dibandingkan laboratorium yang ada di gedung G6 yang ruang prakteknya memungkinkan kurang luas itu menurut saya.

Kondisi laboratorium tata busana secara minusnya yaitu “Masih ada beberapa yang tidak enak dipakai atau bahkan rusak, mesin tidak mencukupi.
Dari wawancara diatas saya menanggapi secara minusnya di laboratorium Tata Busana Universitas negeri Malang UM bahwa kondisi laboratorium tata busana  yang menjadi minusnya yaitu dari segi mesin jahitnya yang kurang perawatannya, hal ini hampir sma apa yang sudah dikatakan sumber pertama yaitu mbk Ocik Rosidah. Selain itu, mesin jahit yang salah satunya ada di laboratorium di gedung G5 dan G6 kurang perawatannya sehingga sering terjadi kerusakan pada mesin jahit tersebut. Menurut mbk Sishayatul Hanifah mesin di laboratorium tata busana jumlahnya tidak mencukupi untuk kapasitas mahasiswanya karena kebanyakan mesin yang rusak dan tidak terawat dengan baik atau maksimal. Untuk mengatasi hal seperti ini sebaiknya pihak laboran bergegas untuk segera memperbaiki mesin yang bermasalah atau rusak dan sebaliknya kurang perawatannya, sehingga mesin tersebut bisa dipakai kembali seperti semula dan mahasiswa pun terasa nyaman jika semua mesin bisa dipakai dengan cara mudah dan tidak bergantian lagi.

 

 

 

 

 

 

Wawancara yang terakhir kepada mbak Nurul Hidayati yang juga seorang mahasiswa alumni D3 (Diploma Tiga) Tata Busana yang input ke S1 Pendidikan Tata Busana. Setelah saya berbincang-bincang mengenai kondisi plus minus laboraturium fakultas teknik Universitas Negeri Malang khususnya laboraturium tata busana. Mbk Nurul Hidayati pun menanggapi pertanyaan dari saya mengenai kondisi plus minus laboraturium tata busana yang ada di fakultas teknik, menurut komentar dari mbk Nurul Hidayati sebagai berikut:

Kondisi laboratorium tata busana secara plusnya yaitu: “Laboratorium menurutku sekarang sudah baik, lumayan lengkap dan bersih dari pada waktu dulu aku D3” (ucap mbk Nurul Hidayati). Setelah saya pahami semua yang telah dibicarakan oleh sumber yang kedua yaitu mbk Nurul Hidayati, saya berpendapat mengenai laboraturium teknologi industri tata busana yang ada di gedung G5 dan G6. Menurut mbk Nurul Hidayati kondisi laboratorium tata busananya pada saat ini sudah baik dalam hal fasilitasnya dan ruangan dan juga lumayan lengkap selain itu juga bersih, lumayan lengkap disini mungkin salah satu dari alat-alat praktek yang ada di laboratorium tata busana. Laboraturium brsih sehingga mahasiswa nyaman pada saat menjalani mata kuliah praktik di laboratorium.

Kondisi laboratorium tata busana secara minusnya yaitu “Mungkin dari yang jaga laboraratorium atau laboran ada beberapa yang kurang ramah”.
Dari wawancara diatas saya menanggapi secara minusnya di laboratorium Tata Busana Universitas negeri Malang UM bahwa kondisi laboratorium tata busana  yang menjadi minusnya yaitu salah satu laboran yang menjaga laboratorium kurang ramah kepada mahasiswanya sehingga pada saat mahasiswa itu dalam keadaan kurang begitu menger atau kurang menguasai tentang bagaimana cara menggunakan mesin atau memasukkan benang kedalam mesin obras, laboran tidak melayani dengan memuaskan sehingga mahasiswanya juga ada rasa yang bersifat negatif kepada laboran tersebut. Dan itulah keluh kesah dari mahasiswa alumni D3 tata busana.  

 

Dipublikasi di Enno Evitasari | Tag | Meninggalkan komentar