tugas 1: K3 kehidupan sehari-hari

K3 Dalam Kehidupanku

Tanggal 22 November 1994 pada malam Rabu aku dilahirkan. Aku dilahirkan dari keluarga yang sederhana,dalam arti keluargaku melakukan semua kegiatan dengan sederhana. Aku selalu diajarkan untuk berhati-hati disetiap aku melakukan sesuatu atau kegiatan apapun. Pada masa aku kecil banyak hal yang ingin aku ketahui. Rasa penasaran terhadap hal baru sering timbul. Tetapi, semakin aku ingin tahu semakin banyak larangan dari orang tua untuk menghindari hal-hal yang mungkin menurut orang tua belum pantas dilakukan untuk anak yang usianya baru 2 atau 3 tahun saat itu. Keselamatan, keamanan, dan kesehatan seorang anak sangatlah penting bagi orang tua,terutama orang tuaku. Mereka selalu melarang aku untuk bermain barang-barang yang kotor seperti pasir, tanah, air kotor, dsb. Mereka juga melarangku untuk bermain sepeda di jalan raya, karena waktu itu tempat tinggalku di kontrakan kecil yang berisi satu kamar dan letakkan kontrakkan itu jauh dari keramaian jalan raya. Selain melarang aku bermain barang-barang kotor dan melarangku bermain sepeda, orang tuaku juga melarang bermain pada barang yang berbahaya. Naluriku sebagai anak perempuan adalah ingin ikut memasak ibu saat di dapur, tetapi ibu selalu melarangku ikut ke dapur dengan alasan “ Jangan nak nanti kena kompor, nanti kena api, berbahaya ya. Jadi main di luar saja.” Selalu seperti itu nasehat ibu kepadaku.

Beranjak besar, saat aku berusia 4 tahun aku mulai sekolah di Taman Kanak-Kanak Wahid Hasyim yang beralamat di daerah Dinoyo, Malang. Sekolah yang letaknya cukup jauh dari kontrakkan. Jadi aku berangkat ke sekolah diantar oleh ibu naik kendaraan umum. Saat hendak menyeberang jalan ibu menggandeng tanganku erat. Ibu menoleh ke kanan dan ke kiri melihat apakah ada dari salah satu arah itu yang kosong, sehingga kami bisa menyeberang jalan tersebut. Aku selalu diantar dan dijemput oleh ibu, karena ibu ngawatir kepadaku bersekolah jauh dari tempat tinggal. Hingga suatu hari aku diantar tidak dengan ibu naik kendaraan umum, tetapi diantar oleh paman naik sepeda motor. Karena mungkin paman tidak terlalu hati-hati saat menyeberang dengan sepeda motor itu, dan tidak menoleh kanan kiri, akhirnya terjadilah insiden kecil kecelakaan. Motor paman menabrak sebuah becak dan warung kecil dekat sekolah. Dan saat aku pulang sekolah dijemput oleh ibu aku bercerita kejadian tadi pagi waktu berangkat sekolah kami mengalami kecelakaan. Setelah aku bercerita panjang lebar ibu menasehatiku, bahwa kewaspadaan terhadap apa yang kita lakukan sangat penting, contoh sederhana kejadian tadi pagi sudah memberitahukan kepadaku keselamatan diri sendiri dan orang lain perlu diperhatikan. Semenjak itu aku berhati-hati sekali ketika menyeberang jalan. Karena aku takut kejadian yang tidak terduga-duga datang kembali dan mungkin akan lebih parah dari kejadian sebelumnya.

Di masa taman kanak-kanak aku juga suka sekali bermain di taman bermain kepunyaan sekolah. Banyak sekali mainan yang ada di sana mulai dari ayunan, permainan meluncur (perosotan), jompang-jamping, kolam pasir, dan bermain anak tangga yang jumlah anak tangganya banyak sekali. Suatu saat ketika jam pulang sekolah berbunyi kami sekelas dengan murid yang lain berlainan ke taman bermain tersebut. Sambil menunggu aku dan teman-teman bermain terlebih dahulu di taman. Aku dan teman-teman sangat bergembira, hingga terdengar suara sesuatu jatuh dan ternyata temanku jatuh dari permainan anak tangga yang jumlah anak tangganya banyak. Dia jatuh setelah bergelantungan dari anak tangga itu, tangannya tidak kuat menahan beban berat badan dia yang mengakibatkan dia terjatuh dari permainan itu. Orang-orang yang berada di sekitar taman langsung berlarian mendekati temanku, terdapat luka dibagian lutut dan tangannya. Dia langsung dibawa ke UKS di sekolah.

Lain cerita dengan temanku yang jatuh. Ada temanku lagi yang saat itu dia bermain pasir di bak pasir taman bermain itu. Setelah bermain pasir kemudian ia dijemput orang tuanya. Dan esok harinya ia tidak masuk sekolah, setelah aku membaca surat yang diantar orang tuanya tadi pagi ke sekolah, ternyata ia sakit perut. Kemudian setelah aku bercerita tentang kejadian-kejadian yang terjadi di sekolah. Aku dinasehati kembali oleh ibu, bahwa seperti di awal tadi menjaga keselamatan diri itu penting. Pengawasan yang ekstra dari orang tua juga harus diperhatikan, karena tingkah laku dari anak yang masih berumur dibawah 5 tahun sangat riskan. Balita melakukan sesuatu apa yang ia sukai tanpa memikirkan akibat yang akan terjadi padanya saat melakukan hal yang berbahaya sekalipun. Serta menjaga kesehatan tubuh dari kuman-kuman penyakit itu penting. Bermain pasir juga menyebabkan sakit, karena di dalam tanah kita tidak tahu ada hewan-hewan atau renik-renik kuman yang dapat mnyebabkan sakit. Apalagi setelah kita bermain kotor kemudian kita makan sesuatu, maka kuman-kuman tadi akan masuk ke dalam perut dan kita menjadi sakit perut, yang pada akhirnya mengakibatkan tidak bisda mengikuti kegiatan belajar di sekolah seperti temanku itu.

Oleh karena itu aku mulai menjaga kesehatanku juga. Aku tidak bermain yang kotor-kotor. Kalaupun aku bermain kotor dan ingin makan sesuatu, ibu menyuruhku untuk mencuci tangan terlebih dahulu hingga tanganku bersih. Dan tidak bermain mainan yang berbahaya, karena akibat dari mainan yang membahayakan kita sendiri itu bisa terjadi cidera-cidera seperti patah tulang atau retak.

Menginjak ke tingkat yang lebih tinggi dari TK yaitu Sekolah Dasar. Aku bersekolah di SDN Merjosari 5 Malang, sekolah pindahanku setelah dari SD swasta. Di sekolah ini banyak hal yang aku pelajari dan menambah pengetahuanku. Terkadang pada salah satu pelajaran seperti Ilmu Pengetahuan Alam, Seni Budaya, dan yang lain, para guru memberikan materi dengan cara mengajak para murid untuk mempraktekkan materi yang sudah diajarkan. Pada setiap melakukan praktek guruku selalu menyampaikan aturan-aturan dalam melaksanakan praktek. Dahulu di sekolah masih belum ada laboratorium untuk melaksanakan praktek, sehingga kami melakukan praktek di dalam atau di luar kelas. Saat melakukan praktek pun fasilitas seperti pelindung tangan atau baju praktek pun tidak ada. Jadi resiko untuk terjadinya kecelakaan pada murid sangatlah riskan. Alat-alat lain seperti APAR (Alat Pemadam Api Ringan) juga masih belum ada, padahal ada beberapa praktek yang menggunakan alat yang mungkin saja dapat berakibat yang berbahaya, seperti contoh kompor spiritus. Terkadang kita juga melakukan praktek dengan meggunakan bahan-bahan kimia yang berbahaya. Kewaspadaan para guru terhadap hal-hal semacam ini belum sepenuhnya, beliau hanya bersosialisasi untuk berhati-hati menggunakan alat-alat tersebut. Kemudian pada pelajaran lain seperti Seni Budaya, kita juga diajarkan praktek. Salah satu praktek yang diajarkan adalah memasak. Memasak juga memerlukan alat-alat yang berbahaya yaitu kompor, pisau, dan tidak memungkiri kalau kita akan memegang barang-barang panas. Kemungkinan terjadinya kecelakaan pada praktek memasak ini sangat tinggi. Mungkin terjadi kebakaran kompor, air panas tumpah mengenai badan apabila kita tidak berhati-hati membawanya, terkena pisau saat mengiris bahan, dsb. Persiapan fasilitas untuk mengobati kejadian itu adalah dengan menyediakan alat-alat yang sekiranya dapat menanggulangi kejadian tersebut seperti tadi APAR dan kotak P3K yang sewaktu-waktu sangat dibutuhkan.

Kemudian untuk kesehatan para murid yang melakukan praktek diperlukan ruangan praktek yang sehat pula. Dalam praktek memasak apalagi kalau dikerjakan di ruangan kelas, pasti membutuhkan ruangan yang cukup udara, karena asap yang ditimbulkan dari memasak akan menyebabkan oksigen yang ada di ruangan tersebut yang seharusnya memberi ruang bernafas bagi para murid terhambat. Jadi sebaiknya sirkulasi udara yang ada di dalam kelas baik dan tidak membuat para murid yang melakukan praktikum sesak nafas karena kehabisan oksigen yang digantikan dengan asap kompor masakan. Ruangan yang cukup dengan kapisitas yang cukup pula juga akan membantu para murid dalam praktek, apabila ruangan sempit dengan kapasitas yang lebih akan mengakibatkan sirkulasi udara dan kondisi yang tidak baik.

Jadi keselamatan dan kesehatan yang diterapkan pada sekolah-sekolah pada umumnya harus lebih diperhatikan. Serta kemungkinan yang dapat merugikan diri sendiri dan orang lain haruslah diminimalisir.

Kegiatan sama yang juga sering aku lakukan saat aku menduduki bangku SMP. Aku melanjutkan sekolah yang cukup jauh dari tempat tinggal, yaitu di MTs Negeri Model Babat, Lamongan. Mungkin kegiatan praktikum yang aku lakukan pada tingkat ini sedikit lebih banyak dari waktu sekolah dasar. Akan tetapi perbandingan fasilitas yang disediakan oleh sekolah dasar dan sekolah menengah cukup baik. Karena di sekolah menengah fasilitas laboratorium untuk melaksanakan praktikum sudah cukup memadai, dengan adanya alat pemadam api, ruangan yang cukup untuk kapisitas yang cukup pula, serta alat pengobatan seperti P3K yang apabila ada kecelakaan dengan cepat akan dapat ditangani.

Beranjak satu tingkat di atas SMP, aku bersekolah di salah satu sekolah kejuruan yang cukup terkenal di Malang yaitu SMK Negeri 3 Malang. Aku mengambil jurusan yang awalnya tidak aku kuasai sama sekali. Jurusan Tata Busana, jurusan yang dipilihkan orangtuaku. Pada awal semester KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) aku ketinggalan dengan penguasaan materi di jurusan ini, aku hampir tidak kuat bersekolah di sini karena tugas yang cukup banyak, terutama tugas praktek menjahit. Pada silabus yang sudah ditentukan murid diharuskan sudah dapat menguasai teknik dasar menjahit. Dan setiap ada mata pelajaran menjahit ruangan yang digunakan yaitu ruang praktek menjahit yang lumayan luas kelasnya.

Di dalam kelas tersebut terdapat banyak sekali mesin jahit,setrika, dan alat elektronik lainnya. Terdapat saklar yang banyak untuk menjalankan alat-alat tersebut. Di ruangan yang cukup besar itu terlihat lengkap, sebagai ruang laboratorium untuk praktikum, ruangan ini sudah memenuhi standar. Baju praktek harus digunakan saat melaksanakan praktikum. Penggunaan alat yang ada di ruang praktek juga harus diperhatikan, seperti penggunaan seterika setelah digunakan kabel harus dicopot agar tidak terjadi kebakaran akibat arus pendek. Kemudian pemakaian mesin juga harus berhati-hati karena suatu saat dinamo yang ada pada mesin terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

Suatu ketika saat kegiatan praktek menjahit berjalan, salah satu teman sedang menyetrika pakaian yang di atasnya ada sebuah kipas angin. Saat kipas angin tersebut dinyalakan oleh teman tersebut tiba-tiba kipas angin itu meledak dan mengeluarkan asap. Kemudian, oleh guru kami yang sedang mengajar saat itu langsung menyuruh teman saya untuk segera mencabut kabel listrik kipas angin itu. Setelah  itu, kegiatan yang bersangkutan dengan listrik diberhentikan sebentar. Lima belas menit kemudian, aktivitas dilanjutkan kembali. Untungnya tidak ada kebakaran atau hal-hal lain yang dapat membahayakan para siswa.

Bersyukur selama kegiatan belajar mengajar tidak pernah terjadi kecelakaan yang besar. Walaupun nantinya ada kecelakaan yang besar, sekolah kami sudah menyediakan Alat Pemadam Api Ringan (APAR) di setiap ruang yang menggunakan jumlah listrik yang besar.

Kemudian penggunaan barang yang sekiranya dapat menimbulkan kecelakaan, guru kami sudah mensosialisasikan wawasan tersebut melalui pelajaran K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja). Pada pelajaran tersebut dijelaskan dengan detail bagaimana bahaya-bahaya yang akan timbul pada suatu tempat industri, baik bahaya fisik, psikologi, mental, maupun kesehatan jasmaninya. Hal-hal yang sedemikian rupa diterangkan semua oleh guru kami. Sudah cukup banyak wawasan dan pengetahuanku tentang pentingnya menerapkan K3.

Beranjak dari SMK, aku melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi, yaitu ke perguruan tinggi terkemuka di Kota Malang maupun dikancah Nasional. Universitas Negeri Malang atau yang biasa disebut dengan singkatan UM adalah perguruan tinggi yang mengajarkan aku lebih banyak tentang Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3). Aku mengambil S1 pendidikan Tata Busana, Jurusan Teknologi Industri, Fakultas Teknik. Pada semester awal ini aku sudah diajarkan semua tentang busana, baik teori maupun praktek. Salah satu matakuliah yang teori adalah K3. Pelajaran yang sempat aku pelajari juga di sekolah menengah. Materi yang diajarkan hampir sama, akan tetapi ada perbedaan yang lebih pada sistem belajarnya. Dosen memberi aku tugas, yaitu observasi ke tempat industri. Tugas tersebut dikerjakan berkelompok, tempat industrinya bermacam-macam, mulai dari garment, konveksi, sablon, industri sepatu, salon, industri pembuatan batik, dsb.

Kelompok aku mendapat tugas untuk observasi di tempat indutri garment. Pada saat observasi banyak sekali pengetahuan yang aku dapat diluar teori yang sudah diajarkan pada mata kuliah K3. Di tempat industri yang aku observasi bersama kelompok setiap harinya pasti berinteraksi dengan barang-barang yang bersinggungan dengan listrik. Oleh sang pemilik usaha dijelaskan dengan detail penerapan K3 di industri beliau. Kemudian untuk kesehatan para pegawai beliau juga diperhatikan dengan baik, agar membantu proses berjalannya produksi dengan lancar. Setelah melakukan observasi tersebut, aku membagi pengetahuan tersebut kepada teman sekelas dengan presentasi dan membagi ilmu di rumah agar dapat mengantisipasi gejala-gejala yang membahayakan.

Di rumah, aku mencoba menerapkan pengetahuan aku dari observasi, walaupun rumah aku tidak memiliki usaha industri. Tetapi suatu ketika, saat ibu aku menggoreng krupuk tiba-tiba dari atas wajan penggorengan muncul api yang sangat besar. Kami sekeluarga panik karena api tersebut tidak padam-padam. Karena kami tidak punya alat pemadam api yang standart, maka kami segera mengambil alas kaki (keset) kemudian kami basahi. Setelah kami basahi langsung kami taruh di atas wajan atau tempat penggorengan yang sedang terbakar. Lalu api mati dan tidak sampai menjalar ke tabung gas sebelah kompor, karena kalau kami terlambat menangani kebakaran tersebut kami tidak akan punya rumah lagi.

Oleh karena itu aku bersyukur bisa mendapatkan ilmu K3 yang notabene akan dapat digunakan di mana saja dan kapan saja. Aku, keluarga, dan teman-temanku sudah mengerti pentingnya pengetahuan K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) ini. Bagaimana dengan anda?

Musyfirotun Nuril Ulya

120544433438

Off A/ S1 Pendidikan Tata Busana

Tentang k3tium

sehat dan bersemangat
Pos ini dipublikasikan di Bus2A12-Musyfirotun Nuril Ulya, Dwi Astuti Sih Apsari. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s