tugas 2 plus minus Lab TI

Tugas 2 Plus-Minus Laboratorium TI UM

IMG0825A

papan setrika dan setrika

IMG0819A

kabel-kabel yang masih bergelantungan

IMG0830A

dressform dan properti boneka d almari belakang ruangan

IMG0837A

foto dengan para alumni S1-Pendidikan Tata Busana

IMG0833A

possisi lampu neon yang membahayakan

IMG0831A

papan tulis blackboard yang ditumpuk dengan papan tulis whiteboard

IMG0822A

penataan mesin-mesin di ruang laboratorium produksi busana

LABORATORIUMKU PENENTU PRESTASIKU

Laboratorium. Mendengar istilah itu kita pasti berfikir bahwa itu adalah tempat kerja yang pastinya sangat mendukung dalam pekerjaan yang akan kita geluti. Laboratorium merupakan tempat sumber belajar dalam melakukan penelitian, pecobaan dan pengapresiasikan hasil pemikiran seseorang. Sangat mendukung apabila dilengkapi dengan berbagai macam perlengkapan dan peralatan yang memudahkan mahasiswa dalam proses praktikum serta dapat menghasilkan suatu hasil yang memuaskan. Khususnya di jurusan Teknologi Industri, Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang memiliki kurang lebih sekitar 13 ruang laboratorium yang tedapat di 3 gedung Fakultas Teknik. Diantaranya yaitu

§ 3 ruang Laboratorium terdapat di gedung G5 lantai 2 : G5.206 à Ruang Lab.Desain; G5.207 à Ruang Lab.Bordir; G5.209 à Ruang Lab.Komputer.

§  6 ruang laboratorium terdapat di gedung G6, lantai 1 yaitu : G6.105 à Ruang Lab.Industri Boga; G6.108 à Ruang Lab.MU Busana; G6.109 à Ruang Lab.Tekstil Busana. Lantai 2 yaitu : G6.202-203 à Ruang Lab.Produksi Busana; G6.204-205 à Ruang Lab.Produksi Busana.

§ 4 ruang laboratorium terdapat di gedung H4, lantai 1 yaitu : H4.101 à Ruang Lab.Tata Hidang/ Café Warna; H4.102 à Ruang Lab.Pastry Bakery. Lantai 2 yaitu : H4.201 à Ruang Lab.Produksi Boga; H4.202 à Ruang Lab.MUB Boga & Busana.

Ya, disinilah awal mula perjalanan Saya sebagai seorang mahasiswa. Terhitung sejak Senin, 27 Agustus 2012, Saya mulai memasuki kawasan Laboratorium Teknologi Industri, Fakultas Teknik, Universitas Negeri Malang. Di tanggal itulah Saya memulai aktivitas sebagai seorang mahasiswa TI khususnya dalam bidang prodi S1-Pendidikan Tata Busana angkatan 2012. Awal perkuliahan memang masih belum terasa bagaimana padatnya jadwal kuliah dan praktik seorang mahasiswa TI, akan tetapi menginjak hari kedua saya sudah langsung merasakannya. Pada semester ganjil ini, mata kuliah yang menggunakan fasilitas laboratorium hanya beberapa yakni mata kuliah Konstruksi Pola dan Pecah Model Busana & mata kuliah Draping berada di gedung G5.206 Ruang Laboratorium Desain, kemudian mata kuliah Pengetahuan dan Pemeliharaan Alat Jahit berada di gedung G6.201-202 Ruang Laboratorium Produksi Busana dan yang terakhir mata kuliah Teknik Dasar Menjahit berada di gedung G6.204-205 Ruang Laboratorium Produksi Busana.

Waktu itu pada mata kuliah Konstruksi Pola dan Pecah Model Busana. Ruangan yang digunakan yakni Laboratorium Desain yang berada di lantai 2 gedung G5.206. pada mata kuliah ini Saya mulai mengerti bagaimana kelebihan dan kekurangan laboratorium ini. Sama halnya dengan mata kuliah Draping yang juga menggunakan ruang Laboratorium Desain. Ruangan ini berkapasitas sekitar 35 orang. Di dalam laboratorium deain yang berukuran sekitar (10×10)meter ini memiliki 1 papan tulis blackboard yang ditumpuk dengan 1 papan tulis whiteboard, 1 LCD/Proyektor, 33 dressform (28 dressform dengan kaki penyangga dan 5 dressform tanpa kaki penyangga) yang layak pakai, 1 meja setrika beserta setrika yang berada didepan ruangan belakang pintu masuk, 8 meja persegi panjang tertata rapi dalam 2 banjar 4 shaff, ada 1 meja berukuran besar yang digunakan untuk meletakkan dressform tanpa kaki penyangga terletak dibelakang ruangan sebelah kiri, 1 meja dosen beserta 1 kursi untuk dosen, 38 kursi lipat yang diperuntukkan bagi mahasiswa, almari yang berada didepan ruangan disamping meja dosen yang berisi pola-pola master untuk menjiplak pada papan tulis, penggaris pola besar (siku dan panggul), almari yang berada dibelakang ruangan yang digunakan untuk memajang hasil karya mahasiswa, serta alat-alat kebersihan yang cukup lengkap tersedia disamping ruangan ada 4 sapu, 2 cikrak dan 2 kemucing. Untuk penerangan dalam ruangan ini sangatlah baik, ada 7 lampu dop putih yang sangat terang sehingga dapat mempermudah mahasiswa dan dosen dalam proses pengajaran mata kuliah maupun pengerjaan tugas-tugas. Ruangan ini juga memiliki 12 ventilasi udara disebelah kanan ruangan yang dapat membuat mahasiswa dapat dengan leluasa menghirup udara segar tanpa terasa panas didalam ruangan.kondisi yang seperti inilah yang membuat Saya merasa nyaman berada di dalam laboratorium desain ini. Selain Saya dapat mengembangkan kreasi busana dalam tugas mata kuliah, Saya juga dapat merasakan ketenangan dalam pengerjaan tugas terutama dalam mata kuliah Draping, karena jumlah dressform yang disediakan sesuai dengan jumlah mahasiswa. Tetapi yang disayangkan ketika mata kuliah Konstruksi pola dan pecah model, meja dengan ukuran (1×3)meter yang digunakan 4 orang mahasiswa tidak mencukupi untuk pembuatan pola besar, sehingga salah satu dari mereka terpaksa menggunakan lantai sebagai media alas untuk kertas pola.

Selain itu, pada mata kuliah Pengetahuan dan Pemeliharaan Alat Jahit, ditempatkan di ruang laboratorium produksi busana yang berada di gedung G6.204-205. Ruangan ini bisa dikatakan paling luas diantara ruang laboratorium yang lain, dalam ruangan ini terdapat mesin-mesin industri seperti mesin jahit juki(industri), mesin lubang kancing (janome, manual, otomatis),  mesin pasang elastic, mesin press, mesin obras (benang 3, benang 4 dan benang 5), mesin kelim overdeck, mesin pemasang ribs(kaos) overdeck, mesin pemasang ribs juki,  mesin neci (benang 2 dan benang 3), mesin kampuh sarung, 4 meja setrika. Selain terdapat mesin-mesin juga terdapat 8 meja besar yang digunakan untuk tempat pembuatan pola maupun pemotongan kain. Penataan mesin-mesin dan lainnya dibagi menjadi 4 bagian yang diperuntukkan bagi 4 kelompok dalam satu kelas. Pembagiannya yakni satu kelompok terdapat 1 meja potong, 3 mesin jahit juki, 1 mesin lubang kancing, 1 mesin obras, 1 mesin neci dan 1 mesin kelim. Sisa dari mesin-mesin yang lain digunakan bersama-sama dan ditempatkan di bagian tengah ruangan dekat dengan meja laboran. Penataan seperti ini sangat memudahkan mahasiswa yang berada dalam satu kelompok lebih memaksimalkan hasil kerja kelompoknya dengan penggunaan mesin tanpa adanya antrian mesin yang biasa terjadi di laboratorium busana lainnya. Di pusat ruangan terdapat 2 meja besar yang digabung memungkinkan untuk digunakan mata kuliah yang hanya materi, dilengkapi dengan kurang lebih sekitar 40 kursi lipat. Penerangan di dalam laboratorium ini sudah sangat baik apalagi banyak terdapat jendela dan ventilasi dikanan dan kiri ruangan, sehingga mahasiswa dengan mudah dapat menghirup udara segar yang masuk dari berbagai arah. Sayangnya di ruang laboratorium ini tidak dilengkapi dengan LCD/Proyektor,  jadi apabila ada teori yang perlu di tampilkan melalui slide kami perlu meminjam LCD terlebih dahulu di Ruang Lab.Komputer yang berada di gedung G5.209. Tetapi sejauh ini,laboratorium ini dapat dikatakan multifungsi, karena ruang laboratorium ini dapat menjadi kelas untuk teori maupun kelas untuk praktik industri.

Yang terakhir, pada mata kuliah Teknik Dasar Menjahit di ruang laboratorium produksi busana yang berada di gedung G6.202-203. Untuk ruangan ini sangat menipu, ukuran asli memang sudah termasuk luas, tetapi dengan banyaknya peralatan-peralatan mulai dari mesin-mesin untuk menjahit, meja dosen, meja laboran, almari penyimpanan barang-barang perlengkapan jahit yang barangkali juga karena kurangnya penataan yang efektif menyebabkan ruangan ini terlihat penuh dan berasa kurang sehat. Dalam ruangan ini terdapat 8 meja potong yang berukuran besar, 3 papan setrika beserta setrikanya, 2 papan tulis whiteboard , 1 meja dosen beserta kursinya, 1 meja laboran beserta kursinya, kursi lipat berjumlah sekitar 40 buah, almari penyimpanan perlengkapan jahit, rak plastik dignakan untuk penyimpanan hasil praktik mahasiswa yang terletak di belakang meja dosen dan banyak sekali mesin-mesin yakni kurang lebih ada 26 mesin jahit dynamo/manual yang ditata melingkar ruangan atau berada di samping-samping dan belakang ruangan, 4 mesin portable, 3 mesin obras yang berjajar berada di tengah ruangan, 1 mesin lubang kancing. Ruangan ini memiliki kurang lebih 10 jendela kaca dan 10 ventilasi yang dapat dibuka menyamping. Untuk penerangan dalam laboratorium ini terdapat 4 buah lampu neon dengan kekuatan 20 watt yang terletak 2 buah disisi kiri, 1 buah d tengah dan 1 buah lagi disisi kanan. Laboratorium ini memang tidak dilengkapi dengan LCD/Proyektor, katena ruang laboratorium ini hanya dikhususkan untuk praktik saja tidak untuk ruang teori. Dari ketiga laboratorium yang Saya gunakan dalam perkuliahan, laboratorium inilah yang menurut saya paling memperihatinkan. Lihat saja tata letak peralatan, kabel-kabel yang bergelantungan, serta pencahayaan yang menurut saya sangat kurang, apalagi baru-baru ini sering terjadi konsleting listrik disekitar mesin-mesin jahit. Membuat para mahasiswanya kurang nyaman dalam pengerjaan tugas praktik yang berimbas dengan hasil praktik yang kurang memuaskan. Untuk itu pembaharuan ergonomi laboratorium produksi sangatlah diperlukan dalam proses peningkatan kinerja para mahasiswa serta dapat terhindar dari bahaya kecelakaan kerja yang ada disekitar tempat kerja atau meminimalisir bahaya ketika berada dalam laboratorium.

Cara menghindari bahaya penyakit akibat lingkungan kerja mengenai kebersihan, di setiap laboratorium pasti sudah terpampang jadwal piket dalam setiap penggunaan laboratorium yang di atur selama seminggu secara bergantian antar mahasiswa satu dengan yang lain. Tetapi tidak hanya itu saja, sebagai seorang mahasiswa yang baik juga harus sadar diri mengenai lingkungannya, tanpa adanya sadar diri terhadap lingkungan otomatis bisa disimpulkan bahwa mahasiswa itu kurang memiliki tanggung jawab yang baik. Oleh karena itu, wajib hukumnya untuk menjadikan diri kita sadar dan peduli terhadap lingkungan sebagai bentuk kewaspadaan kita terhadap bahaya penyakit di lingkungan kerja.

Dari ketiga laboratorium yang selama semester ganjil ini saya gunakan, saya paling merasa nyaman dan betah sewaktu berada di laboratorium gedung G5.206, merasa terbantu dalam proses pengerjaan praktikum karena peralatan praktik yang memadai ketika berada di gedung G6.202-203 dan merasa tertantang dengan penggunaan mesin-mesin industry sewaktu berada di gedung G6.204-205.

Dibawah ini ada beberapa pendapat dari para alumnus jurusan Teknologi Industri Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang mengenai Laboratorium di Jurusan Teknologi Industri :

è Mbak Nidya, alumni S1-Pendidikan Tata Busana tahun 2010. Mengatakan bahwa laboratorium TI saat ini sangat berbeda dengan tahun-tahun yang lalu, banyak perkembangan terutama mengenai yang berkaitan dengan peralatan dan perlengkapan jahit yang kini sudah tersedia dan sangat lengkap, memudahkan mahasiswa dalam melakuakn kegiatan praktikumnya. Hanya mungkin dari beberapa peralatan yang ada semisal mesin-mesin yang perlu perbaikan supaya cepat diperbaiki agar dapat digunakan lagi sebagaimana mestinya dan tidak menghambat pekerjaan. Dengan adanya bantuan laboran juga dapat memperlancar kegiatan praktikum. Mengenai ruangannya dulu pada tahun 2010 sudah cukup nyaman.

è Ibu Devi Rahmawati, alumni S1-Pendidikan Tata Busana tahun 2001. Ketika Universitas Negeri Malang masih dalam masa peralihan dari IKIP menuju Universitas. Laboratorium TI masih baru, jadi beliau dapat merasakan nyamannya peralatan-peralatan yang masih baru. Beliau juga mengemukakan masalah kebersihan sebelum dan setelah praktikum di ruang laboratorium sangat dijaga. Sudah dibagi menurut jadwal piket mahasiswa agar masing-masing pribadinya memiliki tanggung jawab. Kebersihan sangat berpengaruh terhadap semangat para mahasiswa dalam mengerjakan praktikumnya.

è  Ibu Kristining Bintari, alumni S1-Pendidikan Tata Busana tahun 2011. Mengatakan bahea kelengkapan dari peralatan industry sudah baik, alat pressing juga sudah ada. Akan tetapi, penataan peralatan dalam ruangan belum efektif. Peralatan yang berhubungan dengan K3 seperti penataan boneka-boneka yang berada dalam laboratorium gedung.G5 seharusnya ditempatkan khusus bukan bercampur dengan ruang laboratorium praktik.

è Mbak Kustin, alumni S1-Pendidikan Tat Busana tahun 2009. Mengatakan bahwa buku-buku penunjang pendidikan tata busana perlu di tambah dan dilengkapi. Agar mahasiswa lebih mudah dalam menemukan pengertian-pengertian yang berhubungan dengan tata busana. Untuk pelayanan dari laboran masih kurang, karena sering kali kebutuhan mahasiswa  tanggung jawab laboran dilempar-lempar, sehingga membuat mahasiswa pusing padahal kebutuhan itu sangat mendesak. Kadang dalam maslah kerusakan mesin para laboran tidak dapat memperbaikinya. Kurang luasnya ruangan juga mempengaruhi penataan peralatan yang kurang efektif.

Dari beberapa paparan mengenai plus-minus laboratorium Teknologi Industri, dapat saya simpulkan bahwa, Universitas Negeri Malang sudah lumayan baik dalam melayani mahasiswanya dalam penggunaan laboratorium dengan pemenuhan peralatan, perlengkapan, beberapa hal yang mendukung proses praktikum perkuliahan. Tinggal melihat dari sisi mahasiswanya yang diwajibkan untuk  bertanggungjawab dengan apa-apa saja yang dipakai dan digunakan selama praktikum, juga merawat segala sesuatu yang ada di dalam laboratorium supaya dapat digunakan oleh tingkat selanjutnya.

Saya sebagai seorang mahasiswa Teknologi Industri sudah cukup bangga dengan kelengkapan-kelengkapan yang ada didalam laboratorium yang sangat membantu saya dalam segala hal yang berbau praktikum.

Tentang k3tium

sehat dan bersemangat
Pos ini dipublikasikan di BuS1A12-AmaliaAmirotusSaidah, Dwi Astuti Sih Apsari. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s